Hermes Bags Fever

Beberapa bulan terakhir ini mendadak Kota Samarinda dilanda demam tas Hermes. Aku yakin, bukan hanya di kotaku saja. Mungkin di kota-kota besar Indonesia sudah terlebih dulu dilanda trend tas merek ternama ini.

Victoria dengan tas Hermes-nya

Bagi Sahabat yang belum tahu brand satu ini, biar kujelasin dulu deh. Hermes adalah salah satu merek tas yang termahal di atas muka bumi ini. Kira-kira hanya beberapa buah tas diproduksi setiap minggunya. Namanya juga tas eksklusif, jadi selalu limited edition. Menurut kabar, ada sebuah tas Hermes yang berbahan kulit buaya dengan harga lebih dari seratus ribu dolar, berarti lebih dari 1 milyar rupiah😯 Sedangkan tas seperti yang dikenakan Victoria di samping ini mungkin seharga ratusan juta rupiah. Gambar dari sini.

Apakah aku kini menjadi pemerhati trend fashion? NGGAK! Hanya saja kehadiran tas ini, mau tidak mau menarik perhatianku juga.:mrgreen:

Karena harganya yang sangat mahal, sehingga tas ini hanya bisa dimiliki oleh orang-orang yang benar-benar KAYA dan berkelas. Jadinya para wanita di seluruh dunia ingin pula tampak berkelas (atau mungkin ingin tampak seperti Victoria ini😀 ). Hasilnya adalah maraknya tas-tas tiruan atau ‘fake Hermes‘ beredar.

Toko-toko atau mall di kotaku penuh terpajang berbagai jenis tas Hermes. Teman-teman di puskesmas tak ketinggalan menggunakan tas yang satu ini juga. Hermes ini hanya hingga titik menarik perhatianku saja. Kalau untuk membelinya, aku masih mikir berulang kali.

Gambar dari sini.

Aku sangat paham bahwa tas Hermes yang beredar di kotaku tentu saja bukan yang asli. Mungkin saja KW ke-sekian😀 Sepertinya sih harganya dimulai dari Rp 275 ribu. Yang membuatku tercengang adalah ternyata banyak juga diantara tas tersebut dijual dengan harga diatas 2 juta rupiah. Katanya sih KW super. (aku tak paham yang bagaimana KW super itu😀 )

Hmm… menurutku harga 2 juta sudah terlalu mahal untuk sebuah tas. Namun yang kulihat adalah ramai juga orang orang berburu tas tiruan ini. Wow😯 *geleng-geleng*

Hehe… tasku sih sederhana banget. Bila tidak sedang membawa lappy di backpack-ku, aku akan menggunakan tas tali asih dari Pakdhe, atau menggunakan tas selempang yang kubeli di Tanah Abang seharga Rp 50 ribu😀

Bagaimana dengan Sahabat… Yang wanita pastinya…😀

Apakah berniat juga untuk tampil berkelas dengan ‘fake Hermes‘?:mrgreen:

 

34 thoughts on “Hermes Bags Fever

  1. Nggak ah Kin, orang pasti tau kalau pakai tiruan. Lha naiknya angkot, nggak level dong pakai yang mahal he..he.. Tapi ada juga lho artis yg pake tas KW, bukan asli, dapat bocoran dr saudaraku yang jualan tas KW.

    Haha… mungkin belum ada orang Indonesia yang “tega” beli tas seharga ratusan juta. Masih mending beli mobil sekalian ya, Mbak…😀

  2. bukannya Hermes tu nama detektif terkenal, sherlock hermes? ooo…ternyata dia sekarang jualan tas ya…

    Bukaaann. Hermes itu nama makanan Indonesia, Nasi Hermes. Pernah makan kan…??
    Hahaha😀

  3. waduh, kalo mamah mending tas tanpa branded tapi punya khas sendiri dari pada maksa beli yang tiruan soalnya liat temenku juga jadi keliatan “seragam” deh😀

    tas yang bermerk dan asli dengan harga standar itu lebih baik

    Hehe… bener banget, Mah…😀
    Saya saja kaget banget pas tau teman saya “tega” mengeluarkan duit jutaan demi sebuah Hermes2an😀

  4. he….he..he..he..
    aku gak ya…
    aku lebih suka pake tas backpack..
    biar enak…dan gak ribet..
    aku suka lupa soalnya..
    jadi ribet kalau tiap hari ganti..ganti tas..
    lagi berasa aneh juga pake tas model cewek gitu.😛

    Kalau berangkat kerja aku keseringan pake backpack…😀

  5. Wah peluang baru nih. Buka kios pajang tas, pake merk hermes, beri label harga di atas 1 Jt pasti laku deh..(Indonesia jago kok kayak ginian).

    kalau di Samarinda sih sedang LAKU KERAS…😀

  6. hermes membuat orang kreativ. hahahahha..
    iyah Kak, jadi ada KW – KW an ada kasta nya gitu. nah mungkin yang KW 275rbu itu KW kesekian.
    aku gak pake tas begitu Kak,
    sama kek Kaka, aku juga pake tas dari PakDhe sama ada satu tas andalan ku (yang itu KW juga. hehehehe. habis tahan banting tas yang itu..)😀

    Tapi gak samapi 2 jeti kan…?😀

  7. lebih suka pake yang biasa2 aja kin daripada fake
    kalo tas hermes 2 juta mah boong banget ye
    mending beli tas batik aelah wis😀

    Khawatirnya sih bila ternyata itu kualitas rendah dibilang super. Ketipu deh…😀

  8. sama kayak Jam Choppard. karena terlalu mahal, jdi yg ada di Indonesia hanya KWnya saja. tapi kalo kita pake itu di Indonesia pasti udah ketauan kalo itu KW. mending kita cari barang yg bener2 ada dan murah di luarnegeri dan tak ada di Indonesia. itu baru keren🙂

  9. kok aku gak seneng tas-tas model femme gitu ya kak, heheh,,, *tapi kalo dikasih sih gak nolak kok, hahahha*

    eh, kakakin, makasih banyak ya tali asihnya dah sampe, kejutannya bener2 indah dan bikin daku terkejut..:)
    luv U kak..🙂

  10. wah emak2 kopet macem gw mah udah ketebak ga minat ama barang yang mehong ga ketulungan gituh. Kebayang kalo dibeliin susu & diapers Zahia udah bisa dapet ratusan kontainer🙂

    Btw Ka Akin ko nomer henponny ga aktif yah? Gw sms pending mulu. Tolong dicheck tadi siang tanda cintanya udah dikirim. Kabarin yah Ka kalo udah keterima🙂

    Thanks

  11. Hihihi biar bisa mejeng gitu lho😛 Gak cuma di Samarinda deh. Di mana-mana juga kalo emang udah doyan, pasti banyak yang berburu tas dengan merk-merk terkenal.

  12. Waduuuuuh…
    aku malahan gak ngerti merk tuh Kiiiiin…
    Tas ku gak tau merk nya apaan ya…
    Yang penting mah..isinya muat diapers, minyak kayu putih, mitu, baju Fathir…hihihi…*tas emak emak*

    Budget nya sebaiknya dialokasikan untuk beli sesuatu yang jauh lebih manfaat…seperti novel dan dvd drama Korea aja..hihihi…

  13. kebetulan bunda punya langganan pembuat tas, yang bisa dipesankan berbagai model tas sesuai keinginan kita .
    jadi, tinggal mencontoh model2 yg kita sukai, langsung dibuatkan, tanpa merk tentunya, dan modelnya tetap modis , harganya pun cukup terjangkau, asal mau sabar saja menunggu selesai pesanannya🙂
    salam

  14. Kalau tasnya seharga satu miliar, pakaiannya pasti berlipat miliar… rasanya nilai uang sekarang kecil sekali, nggak ada harganya… orang menganggap penampilan adalah segalanya. penampilan lebih dari segalanya…

  15. Mbak, tas itu buat saya harus dilihat dari segi manfaatnya, bukan mereknya, apalagi harganya…😉
    Saya juga suka nggak tertarik buat punya kalo tas dari jenis yang sama *KW apapun itu* sudah dipakai dimana-mana, rasanya jadi kayak cindera mata dari pesta kawinan…hehehe😀

  16. Aku ga suka tas gitu,sukanya yang selempang atau ransel deh..praktis tuh..!!
    kalo tas hermes kaya cewe banget *nah loh aku apa ini*?
    udah muahall,syang banget..!
    Tapi kalo kaka Akin mo ngasih aku terima kok hehhe..

  17. […] ada di sekitarku. Baru saja ‘badai’ Tas Louis Vuitton melanda, segera tergantikan oleh ‘demam’ tas Hermes. Eh, ternyata kini gelagat ‘serangan’ Furla Candy Bag sudah membayang. Aku sangat bersyukur […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s