Kau Segel Backpack-ku

Ngomong-ngomong masalah tas pada postingan kemarin, ternyata banyak diantara sahabat yang menggunakan backpack alias ransel setiap harinya. Backpack banyak dipilih karena lebih praktis, dimana tas bersandar di punggung, sementara kedua tangan lain bisa bergerak bebas atau membawa barang lainnya.

Lappy kesayangan yang sering dibawa kemana-mana, lebih aman bila dibawa dengan menggunakan backpack khusus. Meskipun lappy cuma seukuran 10 inchi, tetap juga lumayan membebani bila dibawa dengan cara dijinjing atau diselempang. Apalagi kalau 15 inchi, bisa-bisa miring sebelah deh bahunya. Supaya bahu dan punggung lebih seimbang, backpack bisa menjadi pilihan๐Ÿ™‚

Di tempat kerjaku, aku dan beberapa rekan wanita juga memilih menggunakan backpack, mengingat perjalanan kami ke tempat kerja yang lumayan jauh ke pinggir kota dan melintasi daerah yang sepi penduduk. Apalagi kini marak penjambretan๐Ÿ˜ฆ Jadi kami berniat untuk tampak tidak mencolok, karena tas wanita rawan dijambret.

Sejak punya lappy sekitar lebih dari 2 tahun yang lalu, aku mulai sering mengunakan backpack. Terus terang lappy-ku hampir selalu kubawa kemana-mana jika keluar rumah. Khawatir banget, karena rumah tante telah beberapa kali dibobol maling. Pernah juga rumah kebanjiran di siang hari saat kami semua keluar, untung saja lappy sedang kubawa, jadi tak perlulah si lappy berenang-renang๐Ÿ˜€

Beberapa waktu lalu aku pergi ke H*per*art untuk membeli beberapa kebutuhan. Di depan pintu masuk aku dicegat oleh om satpam. Aku diminta untuk menitipkan backpack-ku di tempat penitipan barang. Aku menolak.

“Isinya laptop, Pak” Sahutku.

“Kalau begitu, saya pasang segel pengaman” Kata om satpam.

Lalu dia memasang pengaman sejenis ring yang mengaitkan dan mengunci resleting backpack-ku.

Segel ini akan dibuka di kasir saat kita akan membayar belanjaan.ย Hmm… baru di H*per*art aku mendapatkan perlakuan seperti itu. Biasanya di supermarket lain akan maklum bila pengguna backpack tidak menitipkan tas mereka.

Pertanyaan yang sempat terlintas di benakku adalah, kok pengguna tas cangklong nggak disuruh menitipkan tasnya ya?? Padahal kalau dipikir-pikir, bila memang bermaksud mengutil, akan lebih mudah menyimpan barang curian di tas cangklong dibandingkan ransel. Bener khan…??!!๐Ÿ™„

Ya sudahlah… mungkin ini memang standar pengamanan di supermarket itu.

Kini bila ke H*per*art, aku langsung menyodorkan backpack-ku untuk disegel, sebelum disuruh satpam๐Ÿ˜€

Apakah Sahabat pernah mengalami hal seperti diriku?

Apakah jaringan supermarket ini memiliki standar pengamanan yang sama di seluruh Indonesia ya??

44 thoughts on “Kau Segel Backpack-ku

  1. Kalo Ransel kan judulnya merampok karena bawaannya lebih gede:mrgreen: Kalo Tas Kecil cuma Ngutil๐Ÿ˜†
    PISS ah……

    Hahaha… nggak kebayang deh kalo ketangkap…๐Ÿ˜€

  2. Wah saya nggak punya pengalaman seperti itu Kak. Apa mungkin satpamnya aja barangkali yang kepengen kenalan sama kakak, jadi dia cari2 alasan gitu, hehe..

    Hehe…๐Ÿ˜€

  3. Tidak …
    Saya tidak pernah mengalami hal seperti itu …

    Mungkin Toko itu tidak mau … lokernya hanya jadi tempat penitipan barang … sementara kustomernya jalan-jalan ketempat lain …
    Demi keamanan bersama … pakai segel deh … dan harus belanja dulu di Toko tersebut untuk membukanya kembali

    salam saya Kak

    Hehe… iya, Om. Alat pembukanya sama dengan pembuka barang yang ada segel pengamannya…๐Ÿ˜€

  4. belum pernah mengalami di segel, Kak
    karena tas nya bukan backpack….. ๐Ÿ˜›
    tas tenteng biasa saja ๐Ÿ™‚
    salam

    Hehe, kalau Bunda pakai backpack juga, mungkin akan disegel…๐Ÿ˜€

  5. belum pernah, mbak akin๐Ÿ™‚ sekali-kali tasnya disegel duluan sendiri mbak akin sebelum masuk tokonya, kan gak usah dititipin jadinya๐Ÿ˜›

    Hehe… ntar masih dicurigain…๐Ÿ˜€

  6. ditempatku gak ada hypem*** Kak, jadi gak pernah ke segel.. eits Samarinda masih sering Banjir kah ??

    Haha…
    Samarinda teteup kebanjiran kalau hujan deras…๐Ÿ˜€

  7. wah hy***mart ditempatku ngga bgitu koq….aku sering bawa tas kedalam gpp, tp ngga tau dech klo tas ransel, blm pernah nyoba soalnya ehehhe….

    Iya, Mbak… cuma ransel doang yang disegel…๐Ÿ˜€

  8. hahay…diterima sajalah, standar pengamanan yang mereka terapkan. lagi pula saya lebih enjoy kalao tas saya titipkan. enteng gitu loh…ga ribet. hehehe….

    Huhu, kalo ada lappy-nya nggak berani nitip…

  9. setau dhe kalo kita ke gramedia malah harus wajib dibawa kalo isi backpack kita adalah laptop.. dan dhe sendiri pun pernah di pasang segel pengaman gitu, tapi lupa di supermarket mana.. hehe

    Nggak tega dong ya, kalo mesti menitipkan lappy. Kalo lappy-nya raib trus foto2 di dalamnya dicuri orang… bisa masuk infoteimen deh jadinya, hahaha…๐Ÿ˜€

  10. Waduh. baru tau mbak… maklum dah berbulan-bulan di hutan rimba, agak tau apa kabarnya mall2, wkakaakkaka…

    aku kan pengguna ransel juga! Ransel forever! thanks mbak infonya!๐Ÿ˜€

    Hahaha… mungkin ini cuma di kotaku aja, Prim…๐Ÿ˜€

  11. Backpack saya nggak pernah disegel karena satpamnya takut ama saya Mbak…

    Hahaha… Mungkin kumisnya Pak Satpam kalah garang dibanding kumisnya Pak Mars…๐Ÿ˜€

  12. baru tau nih Kin, ransel kok ya disegel …,
    tasku bukan backpack tapi besar dan nggak pernah disegel..

    Iya, Mbak. Yang saya lihat juga gitu, sebesar apapun tasnya, kalau bukan ransel, ya nggak disegel…๐Ÿ˜€

  13. wah saya pernah Kak.. bahkan lucu. dulu pernah disuruh nitipin tas saya pas di mall, bahkan ampe digeledah.. soalnya pas suasana banyak Bom di negeri kita.. ya saya pasrah aja digeledah dalamnya, padahal isinya tuh.. ehm ssst jangan rame-rame ya Kak.. saya bisikin ya…(cuma pakaian dalam saya) hehehe

    Oh iyaa… waktu seru2nya masalah bom dulu, backpack saya juga digeledah.
    Hehe… btw, underwearnya bersih atau udah kotor tuh..๐Ÿ˜€

  14. Saya punya tiga backpack dengan ukuran yang berbeda. Biasa, agak besar, dan super besar. Tapi belum pernag ketemu toko yang menyegel backpackku.
    *Apa lantaran jarang masuk toko, ya??

    Hwah… kalo mas alam pake backpacknya yang guedhe banget, sudah bisa dipastikan disuruh titipin di penitipan. Soale satpamnya takut mas Alam bakalan nyolong bantal, guling, kursi atau lemari, haha…๐Ÿ˜€

  15. yang serem pengalaman teman saya, suatu saat dia memakai jaket pergi ke supermarket. ditegur satpam waktu disuruh membuka jaket, dia berkata bahwa tidak memakai pakaian selain jaket. satpam tidak perduli, akhirnya dia masuk supermarket pakai singlet saja …

    Hahaha… ini mah parah. Makanya…jangan lupa pake baju…๐Ÿ˜€

  16. wah keren,saya malah baru tau ada pengamanan seperti itu di supermarket. tambah oke aja berarti tu Hy*p*mart. salut

    Awal2 buka sih nggak kek gitu loh…๐Ÿ˜€

  17. eh ga..ga kok…saya juga pernah pas beli/liat di salh satu toko di pusat komputer ratu plaza jkt juga gitu, ya kek standar pengamanan toko / supermarket beda2.
    dulu aja saya pernah jaket saya minta dilepas padahal saya cuman pake oblong buluk, tetep aja suruh buka, tapi saya langsung ksih tantnangan saya akan lepas jaket ini atau urusannya akan panjang hehehe

    Haha… pelajaran penting : kalau keluar rumah, jangan lupa pakai baju keren…๐Ÿ˜€

  18. Daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, mendingan tas disegel deh hihihi.

    takut terjadi pencurian deh spertinya…
    Duuhh… emang tampangku kriminal ya…??๐Ÿ˜€

  19. Jadi untuk membuka segelnya harus belanja dulu ya? kalau misalnya nggak ada barang yang cocok dibeli, berarti kita nggak bisa membuka segel itu? Wah, serem juga, ya…

    Hehe…. kembali saja ke pos pengamanan tempat memasang segelnya tadi. Atau di kasir juga bisa dimintai tolong…๐Ÿ˜€

  20. hihihi lucu ya bisa di segel gtuuu๐Ÿ˜†

    Hehe… mungkin pernah kejadian ada pengutil yang pake ransel…
    Mungkiiinn…๐Ÿ˜€

  21. masa sih sampai seperti itu..?!?!
    saya sering backpackeran.. tp sepertinya gak sampe segitu๐Ÿ˜ฆ

    Gak ngerti juga nih H*per*art di Samarinda…๐Ÿ˜€

  22. Baru baca dari posting ini kalo ada pengamanan seperti itu, anak saya juga penggemar tas ransel, mbak…๐Ÿ™‚
    Selama ini saya selalu bawa tas cangklong atau dompet, tapi bener deh, belum pernah lihat ‘pengamanan yang seketat’ itu.

  23. Kalau ransel pastinya aku titipin.
    Cuma pengalaman di H**mart aku bawa tas sandang kecil gak dibolehin padahal ibu2 bawa tas yg lebih besar dibolehin, aku tanya kenapa, Satpamnya cuma bisa bilang ‘saya cuma menjalankan peraturan dari perusahaan’

  24. iya saya juga pas nganterin istri belanja ke supermarket kan bawa bacpack isinya laptop..akhirnya ngomong dulu sm security bahwa isinya laptop๐Ÿ˜€ katro deeh.. akhirnya berat2 ane gendong terus…

  25. Belum pernah Kaka..
    Aku seringnya pake tas selendang,..
    Tapi biasanya tergantung supermarket dan satpam nya juga kale,banyak yang pake ransel juga,ato tas cewe yang super gede2 itu cuek aja …

  26. Waaahhh, jangan2 wajah Mbakyu masuk di DPO makanya tu satpam curiga๐Ÿ™‚

    Kalo disini mah bacpack / tas cangklong model cewe dibolehin ko Mba masuk ke supermarket manapun. Dan ga pake disegel segala

    Oya, jaman gawe dulu gw jga hobi pake backpack secara di utan ga lucu banget kan bawa2 tas model cewe yang dikempit di ketek huhuuuyyy!!๐Ÿ™‚

  27. tapi kan kalo pake tas jinjing barang yang “bisa” diambil lebih sedikit mbak, jadinya yang lebih dicurigai adalah yang bawa backpack.

    mungkin si Hypermart pernahh kecolongan sehingga standar pengamanannya ditingkatkan seperti itu!

  28. Ehm…kalo sampai disegel sih aku baru tau Kin…
    Biasanya sih emang disuruh titip aja…

    Apakah mungkiiiiiin…
    ehm..Akin gerak geriknya mencurigakan gituh…hihihi…
    *ampun Kiiiiiin :)*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s