Prompt #27: Malam Pertama

Credit

Kamar pengantin sudah siap. Aku sendiri yang memilih dekorasinya, nuansa merah marun pada kain-kain penutup dinding, berpadu dengan warna krem dan gold yang mewah. Sprei berenda dengan warna broken white, kutaburi helaian mahkota bunga mawar merah, sehingga wanginya memenuhi kamar.

“Biar yang lain saja yang atur semuanya, Mila,” ucap mamah beberapa waktu yang lalu.

“Tidak, Mah. Ini adalah acara Mila, dan Mila ingin mempersiapkan kamar pengantin yang terbaik.”

“Tetapi kamu tetap tidak boleh terlalu capek loh.”

“Tidak capek kok, Mah. Mila sangat bersemangat mempersiapkan pernikahan ini.”

Kini aku mengedarkan pandangan ke seisi kamar. Aku tersenyum puas. Kamar itu telah siap untuk malam pertama bagi dua insan yang akan memadu kasih. Bayangan lelaki yang kucintai membelaiku di antara taburan mawar, membuat hatiku bergetar.

****

Acara ijab kabul yang diadakan malam itu berjalan lancar. Aku didera kelelahan.

“Aku duluan ke kamar, Mas,” ucapku pada Mas Bayu, suamiku.

“Iya, Dik….”

Perlahan aku masuk kamar  untuk membersihkan diri.

Aku memandang pantulan diriku di cermin meja rias. Lingerie berwarna peach lembut yang kukenakan -kado dari seorang teman saat aku berulang tahun beberapa bulan yang lalu- tak menyembunyikan apapun. Aku mengkhayalkan percintaan yang panas dengan suamiku saat aku mengenakannya.

****

Aku terbangun karena kedinginan. Hembusan udara dari pendingin ruangan, langsung mengenai kulitku yang berpakaian minim. Jam dinding kamar menunjukkan beberapa menit melewati tengah malam.

Aku berbaring menyamping dan menatap ruang kosong di atas kasur di sampingku. Air mataku tak terbendung.

 “Kamu yakin, Mila?” tanya mamah saat aku masih terbaring di rumah sakit 6 bulan yang lalu.

Aku mengangguk pasti pada ibu mertuaku, yang kupanggil mamah itu. “Biar Mila yang mengatur semuanya, Mah.”

Kini dingin semakin merambati kulitku. Aku menekuk lutut sambil menahan isak. Tanganku meraba perutku bagian bawah. Di sana, hampa….

Setelah 15 tahun pernikahan tanpa dikaruniai buah hati, ini adalah pertama kalinya aku melewati malam tanpa Mas Bayu. Benakku berkelana ke lantai atas rumah mertuaku, pada sebuah kamar yang sudah kuhias dengan indahnya. Bayangan suamiku membelai perempuan lain di antara taburan mawar, membuat hatiku teriris.

Ditulis untuk MFF

42 thoughts on “Prompt #27: Malam Pertama

  1. Setelah 15 tahun pernikahan tanpa dikaruniai buah hati, ini adalah pertama kalinya aku melewati malam tanpa Mas Bayu. Baru pertama kalinya setelah 15 tahun? Wow itu waktu yg lama!🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s