Buku Coretan

Sudah awal bulan, saatnya melakukan rutinitasku. Gaji pensiunan suami juga sudah masuk ke bank. Sebuah buku kerja bertuliskan Tahun 2005 pada sampulnya sudah kuletakkan di atas meja makan, beserta sebuah pulpen hadiah dari membuka tabungan di salah satu bank syariah. Sebuah kalkulator kecil juga sudah terselip dalam buku kerja. Tinggal kaca mata yang belum ada. Kutengok kiri-kanan, mencari sampai ke meja di ruang tengah, tempat biasanya aku meletakkan barang-barang, ternyata tak ada juga. Mungkin ada di meja rias di kamar, pikirku. Tidak tampak juga kaca mata itu disana. Tanpa sengaja aku memandang ke cermin lebar meja rias itu, aku tersenyum. Kaca mata itu ternyata bertengger dengan manis di kepalaku. 

“Ah, nenek…nenek…” Gumamku pada diriku sendiri sambil menggelengkan kepala.

Kutarik salah satu kursi meja makan dan duduk. Dari ruang makan tempatku duduk, kulihat di ruang tengah suamiku sedang menekuni komputer. Meskipun hanya tinggal berdua di rumah, kami tetap sibuk dengan aktifitas masing-masing. Nanti saja bila aku sudah selesai menghitung-hitung, aku akan minta beliau menyalakan laptop saja, karena aku ingin melanjutkan permainan Zuma-ku yang sudah sampai level 12 tadi. Mumpung cucu-cucuku belum datang, kesempatanku untuk menggunakan komputer, walaupun hanya untuk bermain game. Kalau Si Centil itu sudah datang, jangan harap aku bisa menyentuh komputer. Karena aku lebih suka bermain dengan cucu-cucuku.🙂

Kumulai kegiatan bulananku, yaitu mencoret-coret buku kerja yang didapatkan suamiku saat belum pensiun dulu. Sayang rasanya bila buku itu menganggur saja dan tak digunakan. Masih sangat banyak halaman kosong. Lumayanlah, buku itu bisa kugunakan untuk mencoret-coret catatan pengeluaran bulanan kami. Seperti biasa, nama bulan dengan huruf kapital, kutulis pada bagian atas halaman. Tadi saat kuperiksa lemari, syukurlah masih banyak persediaan barang sisa belanja bulan lalu. Berarti sekarang tinggal menambah beberapa kekurangan saja.

BULAN  DESEMBER 2011

Belanja di Apa?Mart

  • Beras 10 Kg  ———————- > Rp  105.000,-
  • Gula 3 Kg ————————-  > Rp     33.000,-
  • Minyak Goreng 2 ltr ————  > Rp     25.000,-
  • Detergen 2 bks ——————- > Rp     25.000,-
  • Pewangi pakaian 1 bks ———- > Rp     16.000,-
  • Sabun mandi cair 2 bks ——— > Rp     36.000,-
  • Odol 2 bh ————————– > Rp    12.000,-
  • Sampo 1 btl besar —————- > Rp    12.000,-
  • Tepung terigu 1 Kg ————— > Rp      8.000,-
  • Margarin 2 bks ——————– > Rp    12.000,-
  • Kopi bubuk 1/2 Kg ————— > Rp      8.000,-
  • Teh celup 1 kotak —————– > Rp     4.000,-
  • Semprotan nyamuk 1 klg ——– > Rp   25.000,-
  • Cairan Pel Lantai 1 bks ———– > Rp     7.000,-

TOTAL                                                          Rp 328.000,-

Aku berhenti menulis sejenak, sambil mengingat-ingat kalau ada yang kurang. Tepung dan margarin bisa digunakan untuk membuat camilan. Oh iya, gas, nanti pesan di warung H. Umar saja, karena diantar ke rumah sekalian dipasangkan. Kulanjutkan lagi coretanku.

  • Gas  ——————————— > Rp  85.000,-

Kubuka-buka struk pembayaran rekening mulai dari beberapa bulan yang lalu. Listrik, air, telpon, sepertinya tak ada peningkatan yang berarti.

  • PLN ——————————— > Rp 350.000,-
  • PDAM ——————————->Rp   100.000,-
  • Telpon + internet —————– >Rp  300.000,-
  • Pulsa hp + BB bapak————– > Rp  300.000,-
  • Bensin —————————— > Rp  450.000,-

Aku menekan-nekan tombol kalkulator dan menjumlahkan keseluruhan angka. Kudapatkan perkiraan pengeluaran bulan ini sebesar Rp. 1.913.000,-.

Wah, hampir saja aku lupa menuliskan biaya belanja sayur dan lauk-pauk untuk makan sehari-hari.

  • 31 x Rp. 30.000,- —————- > Rp 930.000,-

TOTAL                                                        Rp 2.843.000,-

Jumlah perkiraan pengeluaran sudah kudapatkan. Tinggal mengambil uang di ATM dan memasuk-masukkannya ke dalam amplop yang sudah bertuliskan pos masing-masing pengeluaran. Alhamdulillah, masih ada yang bisa disisihkan sedikit. Siapa tahu nanti akhir pekan Si Centil datang berkunjung bersama orang tuanya, masih bisa diajak bermain ke mall atau makan diluar. Atau mungkin pertengahan bulan bapak mengajakku pulang menemui ibunya, masih ada dana untuk membelikan beliau oleh-oleh.

Kututup buku coretanku dan memasukkannya ke laci ruang tengah bersama pulpen dan kalkulator. Aku menghampiri suamiku yang tampak serius memandang layar monitor.

“Pak, ibu pake komputernya dong. Mau main Zuma nih.”

“Yowis. Ini, main saja. Aku tak mbeli rokok dulu di warung.” Kata bapak sambil berlalu pergi.

Haa! Aku lupa memasukkan rokok bapak pada daftar belanja bulan ini. Tapi kemudian aku berpikir biar sajalah, biasanya bapak punya ‘uang laki-laki’ yang diselipin di balik kopiahnya. Aku pura-pura tidak tahu saja.:mrgreen:

________________________________________

Artikel ini diikutsertakan ada Kuis Anggaran Belanja Bulanan di BlogCamp.

36 thoughts on “Buku Coretan

  1. kayaknya udah dapet contekan dari Budhe Ipung ya Kak …
    pake ada uang laki laki nya segala …. hahahaha…😀 😀

    semoga sukses di acara ini ya Kak
    salam
    _______________

    Kaka Akin : Hehe… entahlah dengan jumlahnya, Bunda😀

  2. Bude samaan nulis belanja bulanan di agenda lama.
    _______________

    Kaka Akin : Sering banget buku agenda kek gitu gak terisi penuh ya, Mbak. Eman banget🙂

  3. Hhaaa..minta contekannya juga donk kak..
    Copy ya contekan dari budhe ipung..
    _______________

    Kaka Akin : Hehe… Silakan dicopy, Mbak. Tapi jangan lupa masukkan pengeluaran yang lain ya, misalnya nraktir pas kopdar:mrgreen:

  4. hhihhi lucu belanjanya di apa?mart😛
    aku juga lagi belajar menganggarkan pemasukan😀 bedanya bukan dimasukin ke amplop, tapi digulung terus dikasih kertas dan dikasih nama deh untuk apa uang tersebut😀
    _______________

    Kaka Akin : Bagus juga dong kek gitu. Konsepnya sama aja😀 Tapi sayang juga, duitnya jadi kurang rapi, hehe…

  5. Kereeeeeen, ih bisa aja, nyindir Budhe dah Nenek2, Nenek lincah lagi suka main Zuma, adaaa aja…

    Pakde pasti suka yang ini😉

    Gudlak yaaaaa….
    _______________

    Kaka Akin : Hehe… Soale saya juga suka maen Zuma, Mbak😀

  6. Uang laki-laki yang diselipkan di kopiah ???

    Hahahaha …
    Kakaakin masih hafal kebiasaan Pak De rupanya …
    (or at least itu yang beberapa kali beliau tulis di reply komentar )

    Semoga Sukses diperhelatan Pak De Kak

    Salam saya
    _______________

    Kaka Akin : Diselipin di kopiah, atau di gulungan sarung ya, Om?:mrgreen:
    Makasih ya, Om…🙂

  7. ahahhahaha..uang laki-laki?? hmm..kebetulan Papanya Rani gak ngerokok jadi Alhamdulillah tidak ada pengeluaran untuk itu😉

    aih, warung H. Umar jadi terkenal lewat blog ini euy..😀
    _______________

    Kaka Akin : Hehe… Alhamdulillah bisa berhemat beberapa ratus ribu ya…😀

  8. Saya telah membaca dengan seksama artikel diatas.
    Saya catat sebagai peserta
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Salam hangat dari Bojonegoro
    _______________

    Kaka Akin : Makasih ya, Pakdhe🙂

  9. mba akin kreatif sangat euy ….
    tau2 udah menjelma jadi sosok bude aja hehehe

    sukses kontesnya mba
    _______________

    Kaka Akin : Makasih ya…🙂 Ikutan juga kan..?

  10. wuih anggaran rumh tangga segitu ya? ehm cukup enggak ya gaji saya🙂
    _______________

    Kaka Akin : Hehe… cukup lah, Mas…
    Kan gak usah pake BB, gak berlangganan sepidi, beli beras yang murah aja, gak jajan dan…ehmmm… ngurangin rokoknya…:mrgreen:

  11. kakaAkin lagi nyiapin masa depan jadi nenek..😀
    _______________

    Kaka Akin : Haha… Aamiin… #mengharap punya cucu banyak😀

  12. Pertama sempet ngira betulan kejadian nyata, hehehe. Sukses buat kontesnya ya🙂
    _______________

    Kaka Akin : Hehe…Ngontes nih… Hayuk, pengantin baru ikutan juga ya…🙂

  13. haha.. kakaakin kok tau klo Pakde rokoknya kayak kereta api? pasti dapat ngerpek dari Bude Ipung yaa….😛
    _______________

    Kaka Akin : Loh, tulisan diatas tentang Pakdhe ya? hehe…

  14. Kakaakin, salam kenal nih🙂 ceritanya mirip dikit dengan yang pernah aku alamin. Lupa naruh kacamata eh ternyata kacamataku udah aku pake tapi nggak ngerasa kalo udah pake tapi bedanya aku belum nenek-nenek loh🙂 Ada aja Kaka ini, bikin aku ketawa heheheh

    Semoga sukses ikutan kontesnya. Amin

  15. hahaha..laki-laki pasti punya uang laki-laki yah mba…😀
    saya kira itu ceritanya kakaakin..ternyata ibunya yah..hehehe..
    tapi kalo di rumah kakaakin bayar PLN sama PDAMnya mahal juga yah…beda sama di rumah saya, padahal sama-sama Sempaja..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s