Era Ponsel = Era Berbohong?

Pada sebuah percakapan melalui ponsel…

A : “Kamu udah dimana?

B : “Ini lagi nunggu angkot di pinggir jalan, lama bener gak ada yang lewat”

A : “Oke deh. Cepetan ya. Kutungguin nih.”

B : “Iya, mudah-mudahan cepat dapat angkotnya”

Padahal di rumah Si B…

Si B baru bangkit dari tempat tidurnya. Dengan terburu-buru ia mengambil handuk dan segera ke kamar mandi. Ia tak ingin Si A marah-marah karena terlalu lama menunggunya.

*****

Sepertinya dialog diatas, atau kejadian yang mirip, sering terjadi beberapa tahun belakangan ini. Di saat kita sudah dimanjakan oleh teknologi, di saat alat komunikasi sudah mobile dimana-mana, semakin berkembang pula kebiasaan-kebiasaan manusia. Kini dengan mudahnya kebohongan terucap. Mengatakan sedang berada disini, padahal sebenarnya ia sedang berada disana.

Mungkin sebagian orang berpikir mengucapkan kata-kata yang tidak sesuai dengan faktanya adalah hal yang biasa. Padahal termasuk kategori berbohong juga. Mungkin alasannya agar dia termaafkan? Atau agar tidak diketahui orang lain kegiatan apa yang sebenarnya sedang dilakukannya?

Tentu saja hal ini bukan mengenai pembicaraan di ponsel saja. Bentuk lainpun kini telah menjadi ajang untuk mengatakan hal-hal yang tak sesuai dengan kenyataan, misalnya SMS, berbagai jendela chat dan berbagai socmed.

Hmm… Apakah kebohongan telah menjadi santapan sehari-hari?

Entahlah…

Semoga saja tidak…😦

47 thoughts on “Era Ponsel = Era Berbohong?

  1. heheheh tanpa sadar terkadang aku juga sering ngelakuin itu, maksudnya bohong biar gak ngecewain orang yang udah nunggu kita. padahal kalo ketahuan orang itu pasti bakal tambah kecewa, yah… namanya juga manusia kin, kadanf khilaf dan lalai.
    coba dech… kalo kita flashback ke masa-masa belom ada HP, waktu masih pake telepon umum yg recehan… saat itu komunikasi lwt surat menyurat atau kalo yg bener2 urgent ke wartel gitu, tapi asli dech… jaman itu tidur bisa tenang kalo malam, nggak krasak krusuk nunggu si doi sms atau tlp, krn apa, ya krn blom ada hp heheheh

    Kaka Akin : Hahaha… ternyata era hape ini malah bikin hidup semakin resah dan gelisah ya…?😀

  2. Ah iya Ka, ini alasan yg seriiiiing bgt dipake sm driver2 di kantor, bilangnya udah dimana, padahal mah masih dimana… emang ngeselin >_<

    Kaka Akin : Supaya mereka gak disah2in ya…

  3. karena ga tatap muka langsung…berbohong lebih mudah..
    rasa bersalah pudar karena ga melihat wajah sebal orang yang dibohongi
    rasa takut pun hilang karena ekspresi/keadaan kita yang sebenarnya ga ketahuan sama yang dibohongi

    Kaka Akin : Lain halnya bila bisa melihat langsung ya… Mungkin di masa medatang videocall bisa semudah/semurah SMS?? Who knows😀

  4. semoga saja gak sebegitu buruknya pengaruh buruk dr hape terhadap kebohongan yg makin terasa biasa saja😦
    salam

    Kaka Akin : Iya nih, Bunda…
    Keknya gampaaang banget terucap kebohongan itu😦

  5. hehehe,,,itu bukan saya lo Kak
    tapi tergantung yang memegang lo Kak,,kalau untuk kebaikan pasti bermanfaat, tapi kalau menilik cerita kakak pasti sangat menyebalkan

    Salam….

    Kaka Akin : Mungkin ada kata-kata lain yang lebih baik dibanding kebohongan🙂

  6. Menurut saya …
    Yang namanya berbohong itu tidak dipengaruhi oleh kemajuan teknologi …
    kalau dasarnya berbohong ya tetap berbohong … ada atau tidak ada Hand Phone …

    Yang jelas … media untuk berbohong itu kini makin bertambah seiring dengan maju nya teknologi dan maraknya jejaring sosial …

    Salam saya Kakaakin

    Kaka Akin : Setuju banget, Om. Yang hobi bohong jadinya semakin lestari hobinya itu😦

  7. Aku jadi ingat iklan tuh…. naek bis, update statusnya naek limo…. ha ha

    Kaka Akin : Hohoho… iklan itu ya..😀
    Pengen ngeksis, padahal boong doang, hehe…

  8. jujur saya pernah kak.. heheh
    tpi untuk hal2 yg ga serius2 amat sih, jadi msh bisa dimaklumi (eyalaaah, bohong kok dimaklumi,, *tepok jidat :D)

    Kaka Akin : Hahaha… #bantuin mabruri nepokin jidatnya😀

  9. hmm… banyak jalan u/ berbohong sebenernya. ga harus pake ponsel. berarti dari diri pribadinya emg udh niat bohong mungkin ya🙂

    Kaka Akin : Iya ya… Jangan2 sebenarnya gak niat bohong, tapi gak nyadar kalo lagi bohong, karena sudah terlalu terbiasa ya… #dugaan

  10. Huahahahaha seperti salah satu sodara saya.😀

    Baginya, bicara di telepon “Tunggu bentar deh, gue udah di jalan” artinya dia masih baru selesai mandi.

    Baginya, bicara di telepon “Gue udah deket, bentar lagi!” artinya dia baru masuk mobil.

    Baginya, bicara di telepin “Gue udah di parkiran, nyari parkir” artinya dia terjebak macet.😆

    Kaka Akin : Hehe… Ampun deh kalo kek gitu.🙂

  11. hehehe… iya Kak… aku juga, keseringan kalo lg bingung antara anak rewel dan pasien yg sudah menunggu… pasti salah satu harus dibohongi… haduh… astaghfirullah… *banyak dosa*

  12. atau gini deh “iya ini lagi di jalan” saya suka bales lagi, “jalan dari mana kemana ? jangan bilang dari kamar mandi ke kamar” dan dugaan saya malah bener ==a
    ato senior saya malah pernah ngajarin bilang OTW padahal masih dirumah tapi bales sms-nya sambil jalan-jalan, secara konteks gg salah sih ya😛

  13. Memang kenyataannya komunikasi melalui Hp or sejenisnya lebih memudahkan utk berbohong, umumnya karena mengharapkan lawan komunikasi kita agar memaklumi keudzuran yg kita buat sebagai alasan, padahal kadang-kadang udzur trsebut tidak sesuai dg kenyataan, namun bagi orang yg memahami betul efek negatif berbohong tentu tidak akan melakukan hal demikian, karena menyatakan sesuatu yg sesuai fakta yg ada akan lebih menenangkan dan tidak was-was kalau kebohongannya terbongkar.

  14. Kebohongan itu gak berlaku bagi semua orang, tergantung kita yang memanfaatkan teknologi itu sendiri. dengan teknologi itu kita diberi kemudahan bukan untuk berbohong. he .he . . .

  15. Kadang aku bohong kalo di sms si Bos..hiks…
    Sebel habisnya Ka.
    Udah dirumah kok masih nanyain urusan kerja. Besoknya aku bohong aja kalo ditanyain: “Oh, saya nggak denger bunyi sms, Pak. Udah pagi baru saya baca” bohong amit tuuuhhh….

    Jangan ditiru ya, Pren-pren….😛

  16. mba…kalo kopdar saya gak bo’ong loh bilang lagi di jalan..hehehehehe…
    tapi kalo mau bo’ong kan harus tergantung situasi di sekitar juga loh mbaa… kan kalo bilangnya lagi di kamar sendirian padahal lagi karokean sementara berisik ketauan pasti bo’ongnya…
    hehehehe

  17. Dear.

    wahhhh publikasi yang vulgar neeehhh……. menurut gw bagaimana kita menggunakannya aja… karena semua itu hanyalah tools….. buat kemudahan hidup…… tapi bisa juga buat kejahatan dan kebohongan,…….

    regards.
    … Ayah Double Zee …

  18. Dulu tahun 2003 jaman masih bujangan, pernah punya kenalan seorang gadis yang awalnya mau di peristri. Malam minggu saya duduk-duduk di pinggir lapangan bola, tiba2 si gadis itu melintas di tengah lapang bersama seorang laki2. Karena ramai orang dipinggir lapang, dia tidak melihat saya. Langsung saya telpon via hp dari pinggir lapang, saya tanya “Lagi dimana n lagi ngapain dek?” si gadis itu bilang “dirumah bang, lg tiduran” duh….gadis imut ternyata pandai berbohong

  19. tergantung orangnya juga aychh ka…kadang ada orang yg terus terang ngomong apa adanya…ada jg yg berbohong demi menutupi kesalahannya…..kalo kurir saya dulu jujur…ditelepon lg ada dimana dia selalu jawab apa adanya…bahkan semisal dia lg istirahat dirumahnya yah dia akan ngomong begitu heheh….

  20. Wkwkwk bohong udah jadi kewajaran kali ya.
    Hihi aku juga pernah nguping hal sejenis, di KRL, ada orang ditelepon ngaku sudah sampai Stasiun Tebet, padahal masih di Stasiun Depok dan itu jauh banget wkwkwk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s