Nasi Jagung

Awalnya nasi jagung hanya pernah kudengar lewat lagu. Entah apa judulnya, yang ada syairnya “…hidup di bui…makan nasi jagung…”. Aku juga tidak tahu syair lengkapnya.

Beberapa bulan lalu seorang rekan kerjaku membawa sebungkus nasi jagung untuk sarapannya di puskesmas. Aku mencoba mencicipi beras yang dimasak bersama jagung itu. Seret banget! Itulah sensasi awal yang kurasakan. Kemudian rekanku menjelaskan agar memakannya bersama pelengkapnya, termasuk kuah yang ada. Ternyata makanan tradisional yang satu ini enak juga!๐Ÿ˜€

Rekanku mengatakan ia biasa membeli nasi jagung itu pada bibi penjual sayur yang biasa lewat di depan rumahnya. Pernah kutanya bibi sayur langganan tanteku, ternyata dia tidak menjual nasi jagung. Tetapi si bibi menawarkan bila aku ingin memesannya, dia bisa membelikan di pasar Segiri, pasar induk di Samarinda. Akhirnya beberapa bulan lalu aku bisa menikmati nasi jagung dengan lauk ikan goreng, sayur santan, urap dan sambal goreng tempe, dibandrol seharga Rp 6.000. Rasa pedasnya nendang banget.๐Ÿ˜€

Saat kemarin pagi aku ke pasar Segiri, aku melihat ada penjual nasi jagung, tapi yang sudah dibungkus-bungkus. Kata rekanku sebenarnya yang lebih enak nasi jagung yang dijual di gerobak, dengan beberapa pilihan lauk, tapi gerobaknya sudah tidak tampak lagi. Karena yang ada hanya nasi jagung yang sudah dibungkus, jadinya itulah yang kubeli. Harganya sangat fantastis! Hanya Rp 3.000! Haree genee… Di Samarinda yang harga nasi kuning untuk sarapan saja bisa mencapai belasan ribu rupiah, ternyata ada nasi jagung seharga Rp 3.000. Alhamdulillah ya…๐Ÿ˜€

Aku tidak tahu, di Samarinda dimana lagi selain di pasar Segiri yang menjual nasi jagung๐Ÿ™‚

Kalau kata Kang Sofyan sih, ini namanya nasi jagung minimalis. Tetapi alhamdulillah, cukup mengenyangkan bagiku๐Ÿ˜€

Nasi jagung dengan porsi yang sedang (menurutku), dilengkapi dengan potongan ikan asin, urap yang maknyuss dan sambal goreng terong tempe yang lumayan pedas. Alhamdulillah rasanya enak dan perutpun kenyang.๐Ÿ˜€

Apakah ada diatara Sahabat yang pernah menyantap nasi jagung?

53 thoughts on “Nasi Jagung

  1. Nasi jagung memang murah…..
    dimakan ketika lapaaaaaar, nasinya hangat mengepul…. dilengkapi sambal yang pedas, wow..pasti maknyus yaaaa

  2. Aku pernah jg Kak makan nasi jagung di gorontalo.. Tp lebih bnyk nasinya drpd jagungnya.. Tp klo jagungnya lebih bnyk spt diatas mgkn rasanya jd lebih gurih kali ya Kak… Harganya bersahabat bgt ya Kak.. Apalagi lauknya sebanyak itu.. Klo di Jkt mgkn udah diatas 10rb.. Hehe..

    • Kalo jagung pipil seperti yang Sulung jelaskan itu aku juga suka. salah satu jajanan pasar yang menggiurkan. Rasanya gurih2 manis, apalagi bila jagungnya merekah2 ya…๐Ÿ˜€

  3. What๐Ÿ˜€ belum pernah makan nasi jagung? seriusan nih mbak?๐Ÿ˜› hehehe
    Ah,, jadi kangen kalau lagi musim panen, makan nasi jagung lauk sayur bayem sama ikan pindang, sambalnya sambal terasi.. nikmatnya slurrrp…

  4. Lagunya D’Loyd tuh
    yang liriknya “Makan di antri nasinya jagung”
    kalo ga salah judulnya hidup di buih
    tuh liriknya yang beken “Masuk gemuk, pulang tinggal tulang”

    hehehe..nasi jagung ya, saya pikir tuh cuma kiasan di lagu tersebut
    ternyata bener ada
    jd pengen nyoba
    heheh

    salamkenal!๐Ÿ˜‰

  5. hyy akin…. kayaknya enak banget tuh…, kalo nasi yg dimasak barengan ama jagung, aku belom pernah nyoba. tapi di tempatku.. ada jagung yang direbus terus pipilan jagung tsb di campur parutan kelapa muda dan gula, rasanya manis banget.

  6. kalo lagu yang saya tahu mah “wak..wak..gung..nasinya nasi jagung,,lalapnya lalap udang..mak none..mak none..mak none minta apaa…”..lagu yg waktu saya kecil sering dipakai buat permainan tradisional..hehhe..
    eh, tapi saya baru tau loh mba kalo ada nasi jagung beneran…di Samarinda pula..
    wah…kalo jalan-jalan ke Segiri harus cari nih..di sebelah mana yah mba?…
    lumayan buat alternatif sarapan..hehe

  7. wah saya mah jarang banget kaka makan nasi jagung hihi.. paling jg nasi kuning sm nasi uduk..kalau td pagi sarapan sm soto ayam heheh siapa lagi yang nanya๐Ÿ˜€

  8. nasi jagung di samarinda….??
    mesti yg jual orang jawa y kak….hehehe
    secara nasi jagung kayaknya adanya di jawa dech…xixixiii
    tp aku jg suka kok….hehehehe
    salam dari semarang y….:)

  9. waahhh…ma’nyustttt……..lezatttnyaa…
    jadi pengen makan nasi jagung juga,
    terakhir makan nasi jagungm kapan yach ….????? dah lupan๐Ÿ™‚

  10. nasi jagung belum pernah nyoba, tapi semua yang berbau jagung nikmat untuk di coba, menurut saya๐Ÿ™‚.
    nasi jagung minimalis itu menggugah selera apalagi dengan urapnya itu Kin.

  11. Mbak, saya baru tau kalo di Samarinda juga ada nasi jagung…
    Setahu saya, nasi jagung itu cuman ada di daerah Jawa Timur, hehe, soalnya itu jenis nasi yang saya suka waktu masih kecil dulu. Dimakannya wajib pake ikan asin dan sayur lodeh, biar rasanya makin top๐Ÿ˜‰

    Ehm, sudah lama saya nggak pernah lihat nasi jagung, rasanya posting ini bener-bener jadi obat kangen saya deh!๐Ÿ˜€

  12. Nasi jagung….menurutku enak juga… Oya, saat lomba menu sehat yg bertema penganekaragaman pangan ditempat kami, seringnya peserta memilih nasi jagung sebagai pengganti nasi biasa๐Ÿ™‚

  13. saya belum prnah makan nasi jagung kak….padahal saya orang madura yang kata orang makanan pokoknya jagung hehehe…..

    kayaknya enak yach kak…apalagi makannya dicampur urap…wuiiihh langsung ngecess

  14. nasi jagung ya,,,dua hari ini ibuku masak nasi jagung,kalo udah makan nasi jagung aku bisa nambah sampai 5 kali,,,krena itu aku nyari artikel ttg nasi jgung bkin gemuk g? soalx aku g mau brat bdan naik…he he he

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s