Apakah Aku Cantik?

“Mbak, tolong jawab pertanyaanku dengan jujur ya…” Kata Tiwi (bukan nama sebenarnya), salah seorang sahabatku.

“Ada apa, Wi?” Tanyaku. Kuletakkan sumpit di mangkuk mi ayamku. Kuhadapkan badanku pada Tiwi yang sedang duduk di sampingku. Tampaknya ia ingin memulai pembicaraan serius.

“Misalnya kecantikan diukur dengan skala 1 sampai 10, kira-kira menurut Mbak, aku berada pada angka berapa?”

Agak terkejut aku mendengar pertanyaan Tiwi. Yang aku tahu, selama ini Tiwi sama saja seperti diriku. CUEK. Kami tidak peduli masalah kecantikan dan tidak mengenakan make-up di wajah. Untung saja masih ingat pakai pelembab dan bedak talc😀

“Mengapa kamu bertanya seperti itu?” Tanyaku.

“Insya Allah lusa Mas Adit datang. Dia ingin bertemu denganku, Mbak”

Aku baru ingat cerita Tiwi beberapa waktu lalu tentang Adit. Mereka sedang dalam proses ta’aruf. Lusa adalah kali pertama mereka bertemu.

“Aku khawatir dia tidak akan suka padaku, Mbak. Yang kutahu wanita-wanita yang bekerja di sekelilingnya itu cantik-cantik dan menurutku kecantikan mereka berangka 9.”

Hmm… Aku sangat memahami perasaan Tiwi. Pertemuan pertama bisa menjadi saat yang penting untuk menentukan langkah selanjutnya. Apakah seorang laki-laki akan menyukai calonnya dan meneruskan ke pernikahan atau tidak.

“Wi, kamu itu cantik. Bila fisik yang menjadi takaran skala kecantikan yang kau maksud, maka aku akan mengatakan nilai kamu itu 8.”

“Ah, masa’ sih, Mbak?” Tanya Tiwi tak percaya.

“Bener loh, Wi. Kamu itu cantik dan menarik dengan postur yang tinggi”

“Tapi aku kan hitam, Mbak. Kulitku keriput lagi. Hmm… mataku juga sipit”

Aku tersenyum dalam hati mendengar ucapan Tiwi. Bila membahas masalah mata sipit, aku mendadak jadi teringat banyak seleb Korea yang melakukan operasi plastik untuk mendapatkan bentuk mata yang bagus. Bukan… Aku bukan bermaksud menyuruh sahabatku itu untuk operasai pembesaran kelopak mata, hehehe…:mrgreen:

“Beneran, Wi. Physically nilai kamu adalah 8. Belum lagi dimataku kamu itu smart. Itu adalah nilai lebih yang kau miliki. Kamu nggak perlu minder dengan yang kau sebut berangka 9 itu.” Kataku meyakinkan Tiwi.

“Hmm… Begitu ya, Mbak”

“Iya, Wi. Semangat ya!”

“Terima kasih ya, Mbak” ucap Tiwi sambil kami ber-cipika-cipiki saat akan berpisah.

*******

Pada sebuah jendela YM, keesokan harinya…

Aku :  Bagaimana kabarnya? (yang kumaksud adalah tentang yang kami bahas hari sebelumnya)

Tiwi : Alhamdulillah baik. Setelah Mbak bilang angka 8 itu, aku jadi lebih yakin untuk bertemu dengan Mas Adit, Mbak😀

Aku : Alhamdulillah… Semangat ya!!!😀

*******

Beberapa hari kemudian, saat chat di YM…

Aku : Bagaimana kabar pertemuan kemarin?

Tiwi : Hmm… Insya Allah akan ada kelanjutannya, Mbak🙂

Aku : Alhamdulillah… Selamat ya…😀

______________________________________

Hmm… Ternyata hal yang menurutku bukan merupakan sebuah masalah, bisa jadi menurut orang lain adalah masalah. Misalnya tentang kecantikan seperti kisah yang kutulis diatas. Sahabatku menjadi kurang percaya diri karena merasa dirinya kurang cantik, padahal sebenarnya dia memang cantik.

Aku sama sekali tidak menyalahkan sahabatku itu, apalagi merendahkannya. Krisis percaya diri memang sangat wajar bila terjadi. Hal itu sangat manusiawi. Pada masa-masa seperti inilah seorang sahabat (seperti diriku) dapat berperan untuk membangkitkan kembali rasa percaya dirinya.:mrgreen:

Ditulis sebagai support buat sahabatku sayang, tentu saja dengan seijinnya🙂

Gambar ilustrasi dipinjam dari blog Pak Iksa.

@Ari : judulnya gak usah dijawab😀

88 thoughts on “Apakah Aku Cantik?

  1. siapapun akan merasa kurang bila dibandingkan dengan orang lain.. karena kebanyakan hanya melihat terus ke atas. hemm… saya pikir memang harus mengalami proses ini sebelum pada akhirnya menyadari bahwa ada sisi dirinya yang cantik/ganteng.. ahahha
    #narsis mode on

  2. sbg lelaki sy menilai wanita bukan krn dia cantik, tp justru dr ke-smart-an dia, bagaimana dia bisa menerima umpan bola2 yg saya lempar ke dia…
    Jadi point nya adalah wanita smart akan mengalahkan wanita cantik
    wanita smart akan menutupi kekurangannya dgn apa yg dia miliki
    tetapi wanita cantik akan merasa hina jika dia sudah tidak cantik lagi…
    so merasa smart lah wahai engkau wanita…🙂

  3. Lapor Ka, Orin cantik loh *langsung ditimpuk😛
    Menurutku, semua wanita adalah cantik, semua pria adalah tampan, sebagaimana setiap individu adalah spesial. => untuk Mba Tiwi

  4. salam blogger…mohon arahannya…. saya seroang newbie… follow balik yagh saya sudah follow blognya…. kunjungi juga yagh bl;og saya riz-ved.blogspot.com

  5. cantik memang relatif, sebagian besar wanita merasa perlu mengoreksi penampilan saat akan bertemu seseorang… selalu merasa ada yang kurang, gak cantik lah atau pendek lah… padahal mungkin dimata cowoknya sudah sempurna ya…

  6. kadang orang perlu diyakinkan orang lain dulu baru merasa yakin dan lebih pede. Beruntunglah Tiwi punya sahabat seperti kaka akin kalo teman yang lain belum tentu membesarkan hati atau malah dibecandain…ya ngga jauh amat-amat sama Asmiranda kalo dilihat dari sedotan…tu kan malah nyesek jadinya…he…he…

  7. baru aja mau aku jawab judulnya hehehe.
    Cantik itu realtif ya ka. ada orang yang cantik tapi seorang pria menganggapnya tidak cantik atau sebaliknya

  8. memang kok kabarnya kalo orang akan melalui tahap pernikahan, biasanya lebih sensitif terhadap hal-hal yang mungkin awalnya dianggap biasa… .

  9. entah kenapa, kalau lagi baca cerita kek gini pengen bilang :
    “hei semua wanita cantik loh, dan kecantikan itu bukan fisik saja, tetapi dari hati juga”🙂
    tapi, terkadang kita butuh diingatkan oleh orang lain, seperti Tiwi gitu.
    sama kek aku juga, kadang… (eh sering ding. hehehehe)

  10. aku ngiranya yang ada di gambar itu mbak Tiwi nya, ternyata hanya ilustrasi….

    benar sekali setiap orang ternyata menyikapi masalah itu berbeda-beda, ketika saya melihat suatu hal itu masalah teman saya malah santai saja dengan suatu itu,….

  11. Kenapa judulnya engga boleh jawab? padahal kan pengen njawab hohooho
    Apalagi emang bener kok kakakin cantiq lhooo
    *jangan bilang saya pengen dikasih dompet spt yg di foto Pakde Cholik ya* hihihi

    Saya kira lumrah kok apa yang dirasakan Tiwi, dia butuh penegasan dari seorang sahabat yang dapat memotivasi dia untuk lebih percaya diri.
    Semoga kisah taarufnya berakhir bahagia, amin!

  12. assalamu ‘alaikum..
    Wah ternyata sebuah pertemanan yang dekat sangat beruna bagi pembangun motivasi yang besar…
    Seoga mba tiwi selau besama dalam kebesamaan dengan kekasihnya…

  13. Ikutan seneng denger ending yang membahagiakan.
    Ternyata dukungan positif itu bisa menambah ‘grade kecantikan’, dengan percaya diri, semuanya pasti lebih baik…😀

  14. aku juga dulu begitu mbak (waktu masih gadis)…tiap mo ketemu-an sm cowok langsung ngga pede gitu….takut pas ketemu muka, cowok itu kecewa trs ngga mau melanjutkan hubungan lagi……

    tapi ternyata itu hanya perasaan aku sendiri….intinya mah kita harus yakin pada diri sendiri dan Pede…

  15. cantik atau tidak relatif sih mbak..

    dari sudut pandang mana orangnya melihat
    menurut sil seperti itu…

    kalau tentang pertanyaan itu, dari sudut pandang sil
    mbak akin cantik kok…wkwkw
    untuk tiwi temannya mbak akin, semoga jodoh sama mas itu ya…dan bisa segera menggenapkan dien nya..hehe

  16. bahagianya Tiwi bersahabat dgnmu Kak, yg bisa meyakinkannya dirinya pd saat dia butuh support.
    dan, menurutku wanita yg seperti Kakaakin lah yg cantik, mampu membantu siapa saja saat dibutuhkan🙂
    salam
    dan, pastinya , semua wanita itu cantik ya Kak🙂

  17. That’s what friends are for…sahabat ada disamping ketika kita sedang senang maupun susah…meskipun kadang2 sahabat itu suka ngeledekin lebih ‘pedas’ dari temen biasa…:-)

  18. aha… ternyata yang seperti itu, bisa dikatakan kurang percaya diri juga, ya, kak ?

    *mengatakan pada diri sendiri : saya cantik…saya cantik…saya ganteng..eh ? ! he.. he..🙂

    salam kenal, kak akin

  19. Itulah gunanya sahabat Kaka akin..
    Duh kasian yah Tiwi ko krisis PD,ahh smangat donk,karena kecantikan tidak hanya dari rupa,kecantikan terlihat kala orang itu tersenyum tulus,ciyee..
    Kaka akin cantik kalo tersenyum hihii..

    Sekarang mau konsul nih Ka..
    Aku cantik ga ya? poin nya berapa ?hahah..

  20. Perasaan ini mgkn banyak menghinggapi mereka yg mau nikah yah? Perasaan yg manusiawi sekali… padahal bagi orang yg menilai dari kualitas kepribadian nggak pernah dipusingin sama rupa luarnya, ya nggak Kak?

    salam kenal, Kakaakin..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s