Banjir Kemarin dan Undangan

“‘Denger2′ dari tivi, dan ‘lihat-lihat’ di radio Samarinda Banjir ya ?”

Itulah bunyi sebuah komen di blog ini dari Adelays. Yups bener banget.

Banjir terjadi lagi pada hari Sabtu kemarin (9/4), di beberapa wilayah di Kota Samarinda.

Aku sebagai salah satu penghuninya sudah merasa terbiasa. Beberapa kawanku di fesbuk meng-update statusnya yang berkaitan dengan masalah banjir, baik itu macet, terjebak banjir, atau daya tahan kendaraannya yang masih bagus saat melintasi banjir. Huhu… aku nggak yakin Si Beib-ku mampu menerobos banjir selutut😥

Meskipun banjir, kegiatan warganya harus berjalan terus. Yang mesti berangkat ke suatu tempat, terpaksa mencari jalan alternatif yang (mungkin) tidak digenangi banjir (terlalu tinggi).

Sabtu kemarin aku juga menemani tante pergi ke undangan aqiqah cucu dari teman kerja beliau. Aku tak menduga bahwa gang rumah tempat acara juga tergenang banjir. Si Beib kuparkir di muara gang karena lebih tinggi.

“Ayo kita terobos saja” kata tanteku. Aku sih ngikut aja😀

Kami beserta beberapa orang lainpun mulai melewati jalan gang itu. Jarak muara gang hingga ke tempat acara adalah sekitar 100 meter. Ketinggian air yang kami lewati mencapai lutut. Kulihat rumah-rumah yang kulewati adalah rumah gedongan. Beberapa rumah yang pondasinya cukup tinggi, sehingga air tak samapai masuk kedalam rumah.

Aku salut banget, karena para undangan tetap MAU datang ke tempat acara, bukannya mereka malah putar balik🙂 Menurutku inilah tipe orang-orang yang sangat menghargai sebuah undangan.

Tiba di rumah teman tanteku, tuan rumah menyambut kami dengan senyum hangat dan meminta maaf atas ketidaknyamanan itu. Menurutku, tuan rumah bakalan ketar-ketir jika tak ada yang datang. Syukurlah, tamu-tamu tetap ramai berdatangan.🙂

Tanteku masuk ke dalam rumah, sementara aku tetap di teras, karena aku nekat memakai sepatu dan kaus kaki saat melintasi banjir tadi. Sedangkan ujung rokku basah🙂 Untung saja terasnya hanya tergenang air beberapa senti. Dan aku langsung menuju meja prasmanan. *ketahuan deh lagi kelaparan*:mrgreen:

Makan dengan kaki sambil berendam. Anggap saja semacam terapi air😀

Halaman yang terendam air🙂 Dan tamu-tamu tetap berdatangan…

Alhamdulillah, setelah selesai bertamu, kamipun mempersiapkan diri dan mulai melangkah lagi. Menerobos banjir lagi…🙂

Perjalanan ke luar gang, dari tempat undangan🙂

______________________________

@Ari: Udah update loh diriku:mrgreen:

40 thoughts on “Banjir Kemarin dan Undangan

  1. Wah kasian repot repot gitu kebanjiran……….. dijember aja kak, enak gak ada banjir………hehehehehe🙂

    Hehe… senang dong….
    Motor gak pake acara berenang segala😀

  2. setahun lalu, wilayah saya mendapatkan hadiah berupa banjir kira2 semingguan, bahkan sampai mengungsi segala macam. di balik kesedihan (krn kebanjiran) ternyata banyak cerita lucu juga. ya, ketika kena banjir nikmati saja😛

    Wah… saya merindukan kisah seru saat banjir dulu itu, Pak
    Apalagi saat sendal jepit itu mengapung, hehe…

  3. penuh perjuangan ya menghadiri pestanya.makan dgn kaki berendam kalau kurang kuah lgs ambil hihihi

    Hahaha… air buteknya udah mirip kuah sup kimlo:mrgreen:

  4. Kasian, sang putra yang dikhitan deg2an, amplopnya jadi dikit gara2 banjir

    Hehe… yang hajatan sih orang gedongan…
    Semoga nggak ngarepin amplop😀

  5. Luar biasa.
    mungkin kalau di daerah saya sudah bubar deh tuh acara dan diganti lain hari.
    salut buat tamu2nya deh🙂

    Percuma juga, Yunt. Khawatirnya hari lain juga bakalan turun hujan deras dan mengakibatkan banjir🙂

  6. wah hebat banget tamu2nya, semoga dimudahkan rizkinya oleh Allah, jarang2 lhoooo
    biasanya kan ujan aja udah pada males datang,
    ini banjir gitu?? salut salut …

    Untung aja hujannya udah berhenti🙂

  7. sepertinya semua kota di Indonesia nggak ada yang bisa terlepas dari banjir deh mbak, Palembang juga gitu banjir juga kalo musim hujan.. ayoo semangat-semangat!! jangan kalah dengan banjir..🙂

    Hehe… tapi sepeda motorku tak kuat nih…

  8. hahaha..update aja perlu laporan dulu,,:mrgreen:
    mbak yg mana? lagi bersihin rumah yg punya hajat yah?😆

    Haha… bukan… aku yang lagi bersihin makanannya😀

  9. salut buat tamu-tamu yang datang,, dan benar2 menghormati yang punya hajat,, padahal banjirnya dalam itu Kak,, tapi sensasi undangannya pasti lain yaa🙂

    Hehe… Saya loh nggak masuk dan nggak melihat si beby. Langsung makan aja😀

  10. Subhanalloh…hebat tamu2nya ya. Mungkin krn yg punya hajat selalu menyuguhkan makanan yg enak ya Ka, jd tetep pada dateng hihihihi…

    Hehe… tandanya tuan rumahnya adalah orang baik😀

  11. wahh hebat yachh…berarti yg punya hajat ramah sm orang…jadi tamunya tetap datang meskipun banjirnya lumayan tinggi….coba kalo yg punya hajat orangnya jutek…pasti gak ada yg pada datang tuch heheh…….

    kirain jakarta aja yg sering kebanjiran…..

    Haha… berarti tuan rumahnya orang baik2😀

  12. ya ampuuun, tinggi banget airnya..tapi salut buat para undangan..di medan juga kemarin tuh lagi banjir besar, cuma saya hanya lihat dari TV..mudah2an musibah di Indonesia bisa berkurang..amiin..

    Aamiinn… Beberapa hari ini masih hujan di Samarinda, semoga nggak menimbulkan banjir lagi

  13. kasihan juga yah Mbak, klo undangan ga ada yang datang.. untungnya mereka menghargai, jadi kendala apapun tetap diterobos

    Biasanya sih hidangannya bakal dibagi ke panti asuhan.😀

  14. Kiiiiiin…
    ngabsen dulu yaaaaa…
    aku mau nidurin Fathir duluuuuu…
    mau bobo siang soalnya….
    *jangan sampe ikutan ketiduran…hihihi…*
    eh..eh…
    kemaren eyke udah beli dream high lho..
    katanya rame ya….

    Haha… ikutan tidur, enak tuh😀
    Aku juga udah punya Dream High, Mbak… Tapi belum ditonton😀

  15. Saluut.. Tetep datang ke undangan meskipun banjir. Kalo saya, belum tentu. #pengakuan

    Haha… Udah dandan maksimal, eh.. malah harus basah2an… ujian bagi para undangan😀

  16. Kiiiiin…
    daku curiga niat utama nya dateng kondangan karena emang belon makan siang deeeeh…hihihi…

    banjir emang rese ya kin…
    Barang barang pada rusak semua…huh…

    Hadoooh, Mbak… Kok dirimu tau banget sih😀
    Padahal di rumah sudah masak loh:mrgreen:

  17. Apresiasi yang luar biasa untuk para tamu. Sungguh suatu hal yang sangat saya acungi jempol mbak… saya kagum liat kegiatan dipoto itu. kerennnnnnnnnnnnnnnnnnn.

    Hehehe… 🙂

  18. sebuah contoh yang baik atas penghargaan kepada yang mengundang…
    nice share…lengkap dengan foto2nya…serasa kita yang mengalami sendiri….terima kasih…saya jadi bertambah pengalaman…🙂

    salam🙂

    Kalo nggak ada foto, ntar dibilang hoax😀

  19. Itu berarti para tamu menghargai orang yang mengundang dan seharusnya memang begituh🙂

    Hihihi terapi kaki yah Ka, apalagi kalo sambil digigit ikan ato kodok jari2nya🙂

    Hehe… Ikan/kodok mah ogah gigitin kaki saya… Atos😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s