PPS : Para Pencari Sinyal

“Lagi kerja ya, Kak?” tanya seorang teman melalui jendela obrolan di fesbuk.

Aku hanya tersenyum dan mengatakan bahwa saat itu aku sedang di rumah.๐Ÿ™‚

Di tempat kerjaku sangat minim sinyal, boro-boro mau online. Mungkin karena posisi puskesmas yang jauh dari tengah kota dan agak terlindung oleh bukit. Aku kadang kasihan melihat pasien korban kecelakaan lalu lintas yang berusaha menghubungi keluarganya saat berada di UGD. Sudah kesakitan, ditambah lagi berusaha teriak-teriak di ponsel gara-gara suara pembicaraan yang putus-putus.๐Ÿ˜€

Sebenarnya sinyal lebih mudah didapat saat berdiri di halaman atau tempat parkir, atau bila ingin lebih baik lagi, sekalian berdiri saja di tepi jalan sana:mrgreen:

Aku dan rekan kerja yang lain berharap agar kami tetap bisa dihubungi saat kami bekerja. Syukurlah, ternyata sinyal kadang muncul juga di dalam ruangan puskesmas tempat kerjaku ini, meski hanya 1 atau 2 bar. Jika diletakkan di kantong, sinyal takkan bisa tertangkap. Jadinya kami biasa menaruh ponsel kami di atas meja perawat, sambil berharap ada hembusan sinyal yang menghampiri.

Para pencari sinyal yang diletakkan berderet-deret. Sudah mirip konter hp:mrgreen: Ya, dipilih….dipilih…

Hehe… kasihan banget ya… Dari ponsel biasa, blackberry, hingga ponsel China bernasib (hampir) sama, sama-sama sulit mendapatkan sinyal. Namun yang tampaknya lebih kuat menangkap sinyal malahan ponsel China loh๐Ÿ˜† Psst, jangan tanya operator apa ya, karena sinyal yang bisa ditangkap cuma Tel*****el saja๐Ÿ™‚

Biasanya bila masih ada teman yang duduk di meja perawat, kami merasa aman meletakkan ponsel disitu. Namun bila tak ada seorangpun, misalnya saat semua sibuk mengurus pasien, deretan ponsel itu bubar dulu sementara waktu dan kembali ke kantong pemiliknya masing-masing. Daripada digondol maling, hehe…๐Ÿ˜€

Heh?? Di puskesmas juga ada maling?? Yups. Sama halnya dengan rumah sakit, puskesmas rawat inap tempatku bekerja inipun pernah ada yang mengalami kehilangan. Biasanya yang hilang adalah ponsel dan cenderung hilangnya di malam hari, saat pasien dan keluarganya (dan perawatnya juga) sedang terlelap:mrgreen: Karena itu, mesti hati-hati banget dalam meletakkan barang-barang berharga๐Ÿ™‚

*****

Syukurlah, sejak beberapa bulan lalu bagian tata usaha telah mengusahakan pemasangan telpon Fle*i di puskesmas. Antena yang dipasangpun tinggi sekali. Semoga tak disambar petir, hehe… Itupun sinyalnya masih hilang timbul juga๐Ÿ˜€ Tapi lumayan lah… kami jadi lebih mudah dihubungi atau menghubungi, saat berada di puskesmas.

Namun tetap saja, ponsel lebih personal dan spesial. Kami tetap berharap agar orang lain bisa menghubungi kami lewat ponsel masing-masing.๐Ÿ™‚

Hayo… yang sudah punya nomorku, jangan khawatir mengirim pesan singkat padaku ya… Meskipun aku sedang berada di puskesmas, Insya Allah tetap bakalan nyampe juga kok. Walaupun mesti menunggu hembusan sinyal menghampiri meja perawat dulu, hehe…:mrgreen:

 

 

55 thoughts on “PPS : Para Pencari Sinyal

  1. Aku juga pernah kehilangan dompet di puskes, siang lho.

    Karena banyak orang yang berseliweran jadi nggak bisa sembarangan naruh tas/dompet ya, Mbak…

  2. Hape-nya Mbak Akin yang mana tuh?!๐Ÿ˜€
    di ruanganku juga ndak ada sinyal tuh Mbak, smspun susah, kalo ada telpon masuk harus lari2 keluar dulu, padahal pake T*******l juga lho๐Ÿ˜ฅ

    *ssstt..aku blom punya nomernya Mbak Akin๐Ÿ˜ณ

    Hehe… perlukah saya kirim lewat email…?๐Ÿ™‚

  3. Para Pencari Sinyal…
    Judulnya keren banget, mbak๐Ÿ˜€

    Pasti ngegemesin kalo sinyal hilang timbul begitu. Kalo banyak timbulnya sih nggak apa-apa ya, kalo banyak hilangnya ini yang bikin pusing…๐Ÿ˜›

    Bener, Mbak. Takutnya kalau ada berita penting dari rumah…๐Ÿ™‚

  4. ha…ha…ha..ha..ha.
    jangankan di puskes mbakkk
    di kantor ku aja yang di jakarta juga susah sinyall..๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    Oh iya ya… jadi ingat waktu nginap di hotel lantai sekian. Sama aja ya…๐Ÿ˜€

  5. iaa sinyal kalau lagi gak ada, walaupun punya hape berharga puluhan juta tetep aja gak bisa telp ~_~
    nasibnyee sama sob

    btw, boleh tukar link? Link sobat sudah berada di ->Sahabat

    dengan nama : Try 2B Cool N Smart

    semoga sobat mau bertukar link dengan saya๐Ÿ˜‰

    Bener banget, meski banyak pulsa juga tetap nggak bisa berkutik๐Ÿ˜€
    Boleh kok tukaran link, tapi saya perlu waktu buat naruh link-nya ya๐Ÿ˜ณ

  6. Memang hape china begitu, meskipun murmer tapi ternyata dia pula yg bisa dapat sinyal๐Ÿ™‚.

    Iya, Mbak. Teman2 sampai ada yang dobel hp-nya, satu BB, yang satunya Nexian๐Ÿ˜€

  7. akan terdengar sama pesaingnya T*****l mbak, besok sinyalnya berpacu deh,,
    aku juga belum punya nomernya Akin,, SMS ga harus ngirim sinyal juga kan๐Ÿ™‚

    hehe… semoga saja bakalan dibikinin tower langsung di samping puskesmas saya, Mbak๐Ÿ™‚

  8. Setuju sama Bu Ir, judulnya keren Ka hihihi.

    Walaupun sinyal timbul tenggelam, semangat tinggi terus dunk Ka?๐Ÿ˜‰

    Tetap semangat mencari sinyal, hehe…๐Ÿ™‚

  9. Kesihan amat tempat kerja Mbak akin ini, berada di blank spot nampaknya. Semoga tetep semangat dalam bekerja.

    Alhamdulillah, gak ada sinyal bukan berarti gak kerja…๐Ÿ™‚

  10. senasib sepenangungan dengan saya mbak…
    bila di sekolahan cari sinyal ditertawai anak-anak karena seperti orang lagi nyari harta karun atau deteksi bom…jalan nunduk2 terus lihat hp tahu2..GUBRAK nabrak pohon

    hahaha… nabrak pohonnya itu yang gak nahan๐Ÿ˜€
    Ooops…

  11. nambah tower nya x mba’, biar ga cari sinyal lagi, tapi sinyalnya yang nyari kita๐Ÿ™‚

    selama ada kesempatan disitu ada niat,.. gatal x mba’ tangan-tangan orang jahil liat barang nganggur,langsung maen embat aja hehehe

    salam kenal ya mba ^_^

    Huhu… maling memang gak pandang bulu. Pernah juga teman kehilangan tas, saat kami sedang terlelap. Padahal tasnya ditaruh di dekat badan loh…๐Ÿ˜ฆ

  12. hahahhaa.. ini persis seperti yang terjadi dengan saya kalau lagi mudik di kampung halaman di lampung. ya maklum aja rumahnya di kampung, bukan di kota jadi sinyalnya agak-agak susah. kalo mau telpon atau sms biasanya harus ke kamar karena disitu yang ada sinyalnya di dalem rumah, atau kalau perlu di dapur bisa bagus sinyalnya. nah kalo di ruang keluarga atau ruang tamu dijamin nggak ad sinyal, apalagi kalo hapenya dikantongin. haha..

    sekarang sih mendingan, udah lumayan sinyalnya nggak seperti saat saya pulang 4 tahun yang lalu..

    Kasihan kalo di kampung ya… towernya dikit aja …๐Ÿ™‚

  13. di Puskesmas gimana sinyalnya gak campur obat tuh

    Hehe… sinyal gak bakalan salah masuk kok… tetap akan masuk ke hp, bukannya lemari obat…๐Ÿ™‚

  14. wahhh sedih yach kalo sinyalnya hilang2 begitu…ada sms juga masuknya jadi lama…..

    aku baru tau kalo hape china sinyalnya lebih bagus…jadi pengen beli heheheh…..

    Iya, Mbak. Banyak teman saya yang punya hp dobel…๐Ÿ™‚

  15. halaman rumahnya bagus. apalagi dg cuaca hujan jadi lebih tenang, adem, dan damai. btw, hapenya keren2 banget yak!

    saya kalo ga ada sinyal biasanya diemin aja. kecuali udah lama banget ga dapet2 baru deh jadi anggota PPS๐Ÿ˜€

  16. Makanya saya juga sempat kepikiran untuk menggunakan 2 operator jadi paling tidak salah satu ada yang bisa digunakan

    Buat jaga-jaga…๐Ÿ™‚

  17. singkatan yang unik๐Ÿ˜€
    saiah jg di kosan kadang2 jadi ‘para pencari sinyal’ T___T

    Serasa masih berada di masa lalu ya…๐Ÿ™‚

  18. Klo dibuat lagu jadinya seperti ini mbak akin: aku lah si pencari sinyal *bernyanyi dengan lagak seorang rocker :)*

    Eits… Bumil dilarang ngerock…๐Ÿ˜€

  19. Waktu aku masih di rawat di RS Pelamonia ayah kuw selalu meletakkan HPnya di laci yang di sediakan agar ga’ kemalingan hehee..

    Dari pada hp diembat orang…๐Ÿ™‚

  20. dampak dari perang tarif adalah membuat para operator menurunkan kualitas mereka….sekarang pilih mana? murah sinyalnya sayup-sayup atau mahal…sinyalnya oke punya??

    jadinya ada orang yang punya banyak SIMcard…๐Ÿ™‚

  21. waduuuuuh…
    sampe segitunya yang nyari sinyaaaaal….hihihi…
    Tapi kalo internetan lancar lancar aja kaaan???

    gak abis pikir kok Akin bisa nonton Drama Korea nya streaming online kalo susah sinyal…di tempatku ajah kalo nonton online emosi jiwa….patah patah mulu…hihihi…
    *selalu nyambungnya ke drama korea yak..hihihi…*

    Huhu… nggak bisa internetan juga, Mbak…
    Bisanya nonton online kalo pas lagi di rumah aja๐Ÿ™‚
    Hehe… mau gimana lagi, Korea mania…๐Ÿ˜€

  22. jangankan di puskesmas disana mba, temannya ibuku saat nungguin anaknya di opname pas bangun tidur kehilangan hpnya 2 sekaligus, padahal dirumah sakit di jakarta, jaman sekarang emang mesti ekstra hati2๐Ÿ™‚

    Bener banget, kita nggak tau bila ada maling yang menyamar jadi keluarga pasien/pengunjung…๐Ÿ™‚

  23. nasibnya sama kek dikampung aku kak.
    PPS.. hehe apalagi klo pake provider Indos** sinyalnya kembang kempis.

    biasanya klo kami lagi pergi ke kota, suka buat lelucon seperti ini
    ” nanti pulangnya jgn lupa yah bawa sinyal yg banyak, biar gk susah nlp klo dikampung..hehe”

    Haha… sama aja parahnya…๐Ÿ™‚

  24. Haha, flexi dipilih karena banyakan yang telpon rumah mungkin.. atau mending disiapin parabola portable buat yang mau pake buat nambah sinyal.. haha..

    Ya, umumnya kan telpon kantor/tempat kerja pake Telkom๐Ÿ™‚

  25. Berharap suatu saat sinyal semua operator dapat tertangkap dengan kuat shg ga perlu dijejer dimeja he…,
    boleh donk no hp Kakaakin

    Hehe… mungkin beberapa tahun kedepan nggak akan ada blank point lagi…๐Ÿ™‚

  26. Waduh …
    Talipong Bimbitnya bisa berbaris begitu yak ?
    heheehe

    Salam saya Kak

    Hahahaha… Si Om… sudah pandai bercakap malay…
    Biar rapi, telpon bimbitnya disusun, Om…:mrgreen:

  27. xixiixxi……..iya bener Kak, mirip konter henpon๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
    bukan cuma ditempatnya Kakaakin sinyal susah, di jakarta juga gak mesti kok Kak๐Ÿ˜ฆ
    salam

    Apalagi di dalam gedung ya, bunda…

  28. jadi inget rumah bibiku yang dikampung kin, kalo mo sms ato nelpon mesti ke belakang rumah dulu di dekat pohon kelapa, disana baru ada sinyal. ngeri juga sih, asyik2 nelpon gak taunya ketimpa buah kelapa hahahahah

  29. sungguh hebat pengabdian para perawat dan dokter di puskesmas, apalagi yang di daerah terpencil
    salut deh

    Padahal tempat kerjaku masih dalam wilayah ibukota propinsi loh…๐Ÿ™‚

  30. hahaha…lucu..lucu banget para pencari sinyal ini…
    tapi denger cerita yang sinyal ada kalau berdpat ziri di halaman depan itu mengingatkan sil saat2 lebaran di kampung ibu..dulu biasanya nyari sinyal juga mesti berdiri di halaman depan..

    hoho, postingannya menarik mbak, menghibur..hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s