I’m Sorry! I’m on Diet

Wow😯

Judulnya ghaya banget😀

Ya… di tempat kerjaku sekarang sedang dilanda musim diet. Beberapa rekan kerjaku yang sudah jadi emak-emak meributkan masalah bobot mereka. Apalagi katanya ada protes dari para suami, hehe…

Hei! Mengapa menyebutkan ‘mereka’ saja?  Memangnya aku nggak??

*Akin mengacungkan tangan*

Hiks… Ngaku deh… Semenjak bekerja di puskesmas, apalagi dengan 3 shift, kebiasaan makan kami parah banget. Saat jaga pagi, karena masih ada bos, meja perawat harus bersih sih sih… Saat mendapat giliran jaga sore antara pukul 14.00-21.00, bos sudah tidak ada, bertaburanlah keripik, biskuit atau gorengan di atas meja. Ba’da maghrib, biasanya waktunya untuk membuka bekal masing-masing (kalau pasien sedang sepi😀 )

Tidak jarang pula diantara kami yang tidak sempat mempersiapkan bekal dari rumah. Memasak di dapur puskesmaspun dilakukan. Bila tidak ada bahan untuk dimasak, bakso langganan adalah pilihan selanjutnya. Makan baksonya pun kadang tak kira-kira, sudah satu porsi lengkap ditambah lagi beberapa biji bakso urat sampai mangkuknya penuh. Full lemak bangets😯 Parah dah😦

Kemudian saat mendapat giliran jaga malam juga mirip-mirip saja kebiasaannya. Waktu jaga adalah antara pukul 21.00 hingga 08.00 esok harinya. Biasanya dalam perjalanan menuju tempat kerja, (beberapa diantara) kami mampir untuk membeli camilan seperti kripik, kacang, pisang molen, martabak telor/manis, atau roti. Kadang bila belum sempat makan malam, akan mampir untuk membeli nasi/mi goreng. Hohoho… kebayang kan… saat makanan berlemak itu dicamil, malam hari pula!😦

Lambat laun, bulan demi bulan berlalu. Saat menimbang body, jarum timbangan puskesmas yang awalnya masih bergerak-gerak dalam rentang 50-60, kini enggan meninggalkan angka enam nol ini. Seragam kerja yang dulunya muat-muat saja, akhirnya sudah mirip-mirip lontong saat mengenakannya😦

Entah siapa yang memulai, beberapa waktu lalu kami mulai mengurangi makan. Aku tak mau lagi seperti dulu, saat pengen menurunkan bobot dengan cara instant. Aku memilih untuk mengurangi ngemil, karena sebenarnya porsi makanku kecil saja. Aku juga memasukkan oat dalam dietku dan lebih banyak lagi makan sayur dan buah. Alhamdulillah, perlahan-lahan jarum timbangan itu bergeser jua sedikit-sedikit menuju berat badan ideal. Senang sekali saat mengetahui usaha kita membuahkan hasil😀

Sayang sekali masih ada diantara rekanku yang menggunakan bantuan obat dalam diet ini. “Ini kan, resep dari dokter. Insya Allah aman kok…” katanya. Aku berdo’a, semoga dia takkan mendapat efek samping dari obat tersebut. Udah gitu, harga obatnya mahal banget lagi!

Kini meja perawat tak seramai dulu lagi:mrgreen:

Namun hal ini juga menuai protes dari rekan kerja yang walaupun makan nasi sebakul atau bakso 10 mangkok juga nggak bakalan gemuk.

“Hadooh… Jadi kita nggak masak-masak lagi nih?? Cemilan juga kurang ya…?? Nggak seruuu!!”

Bahkan ada yang menyusun rencana jahat,

“Nanti kalau kita jaga sama Si Anu (yang lagi diet), kita godain yuks. Kita bawa makanan yang uenak-uenak…”

Hehe… semoga rencana mereka tak berhasil:mrgreen:

Aku tahu persis, bahwa menuju berat badan ideal yang paling penting adalah pengendalian diri. Kita harus benar-benar bisa mengendalikan hasrat terhadap makanan dan memperhatikan betul apa yang kita makan. Namun, saat kondangan… rasanya masih sulit tuk mengendalikan diri😦

:mrgreen::mrgreen::mrgreen:

 

41 thoughts on “I’m Sorry! I’m on Diet

  1. hmmmm zuppa soupnya bikin ngiler ka🙂
    btw berat badanku kurus banget kalo gitu ya jauh dibawah yang kak akin tulis

    Wah, berarti saya gemuk banget ya…?😦

  2. aku ga pernah mengalami berat berlebih dan ga pernah diet Kin,, dan nyantai aja dengan sebutan kurus..
    makan beratku tetap 3X nasi lauk pauk lengkap,, suka es krim dan coklat juga, selebihnya cemilannya buah dan sayur🙂

    Yang seperti itu bikin iri aja, Mbak…:mrgreen:

  3. hehehe kalo kondangan, biar diet pun biasanya kita lupakan sejenak… setelah enak makan mulai kebat kebit deh takut berat badan melar lagi😀

    Asal jangan bergantung pada obat pencahar ya, Mah…🙂

  4. Hahaahaa…. wah itu sama kayak saya dan teman2.. suka iseng godain teman yg lagi diet dengan godaan makanan enak.
    Tapi menurut saya, kalau mau diet memang harus cari cara yang aman dan ada rekomennya. Kalau obat dari dokter dikatakan aman, bisa jadi memang aman, toh dia ahlinya kan? Tapi memang efek setiap tubuh terhadap pengobatan apapun berbeda2, jadi belum tentu ngaruh di doi, sama kita juga begitu.
    Sukseslah ya dietnya…

    Hehe… tengkiyu, Mbak…🙂

  5. makan siang di tempatku juga jadi ajang lomba makan he..he.., semua bawa bekal dari rumah , terus saling tukar2an lauk

    Kebayang deh serunya, Mbak…🙂

  6. hari-hari diet gak papa kak.. tapi pas kondangan, Hajaaaaaaaaaaaaarrrrr..!!1 *gak mau rugi ngamplop, hehehe*

    moga sukses dietnya kaakin,,
    *aku aja gendut bin montok gini lho…* hehhehe

    Hehe.. kalo dirimu sih gampang, ntar kalo isi perut udah keluar, bakalan kempes lagi deh…🙂

  7. Hehehehe…bener banget!
    Pengendalian diri itu yang terpenting kalau kita berniat menurunkan berat badan.
    Saya juga memiliki masalah yang hampir sama, mbak. Porsi nasi sih sedikit, tapiiiiiii…bakso urat dan nasi goreng itu yang susah digantikan oleh sayur dan buah😛

    Hahaha… bakso urat memang maknyuss…😀

  8. hikss…
    Kalo aku makan udah tak banyakin tapi teteeep aja segini bodynya…
    Hadooohhh…
    Salam kenal🙂

    Bersyukur aja, soale kalo gemuk sudah nuruninnya…🙂

  9. habis makan langsung loncat2 kak heheh
    teman satu ruangan saya juga begitu
    setahun belakangan ini saya ngumpul sama ibu2 semua
    jadi acaranya ga jauh dari ngemil
    jadi bengkak deh T_T

    Udah gitu camilannya gorengan lagi…😀

  10. Memang menjaga berat tubuh ideal itu susah-susah gampang …
    namun menurut saya kuncinya cuma satu …

    SEIMBANG …

    Gizi seimbang
    Kerja seimbang
    Olahraga seimbang
    dan
    Kalau bisa kerjakan semua sendiri …

    Jangan sebentar-sebentar :
    Miiinnn tolong ambilin anu …
    Ijjaaaahhh tolong bawain itu …
    Joooo … beliin gado-gado doonnggg …
    (itu semua membuat kita malas bergerak …)

    Dan satu lagi …
    Anti Wisata Kuliner …
    hahahaha

    salam saya Kakaakin …

    Setuju banget, Om… Jadinya lebih hemat juga karena jarang wisata kuliner…😀

  11. Kakaakin ini persis yg saya lakukan skrg, th lalu saya sukses nurunin BB sbnyk 8 kg krn olahraga. Berhubung th ini mls bgt yg namanya fitnes dan jogging cara dietnya berubah sehari cuma makan sekali; rasanya?? tengah malem sangat kelaparan, tp sukses dlm wktu sbntr sdh turun 4kg, dan sy mberi kelonggaran untuk diri sy dalam sekali seminggu boleh makan sepuasnya, dan bsk sy ada undangan nikah, waktunya makan gratis sepuasnya nich. Target th ini masih harus ngurangin BB sebanyak 13 kg lg untuk ke BB normal, smga berhasil😀

    Hahaha… semoga kita bisa berhasil mencapai BB ideal…😀

  12. Hihihi gw juga gituh Ka, susyeee mo diet. Apalagi dah punya anak, nambah parah pengendalian dirinya🙂

    Tapi syukur Ayanya Zahia selalu cinta hehehe

    Btw gw dulu gawe di Tidung Pala Mba. Dari Balikpapan lanjut pake pesawat ke Tarakan. Dari sono naek speedboat ke Tidung Pala. Hihihi terpencil boo. Tapi areal kerja (yup bener, perusahaan HTI) sampe ke Nunukan segala.

    Sayang euy gw kaga sempet ke Samarinda. Padahal dah berapa kali niat kesono, terhenti di Balikpapan mulu rencananya😦 Kalo si Abang mah udah muter2 ke semua tempat

    Ka Akin Samarindanya dimana?

    wah… saya malah belum pernah ke utara Kaltim, Mbak…😦
    Ortu saya di Samarinda Seberang, tapi saya tinggal di daerah saamarinda Utara

  13. ini nih, ini yg susah banget utk bunda, Kak😦
    bunda nyemil sih gak, makan juga secukupnya, cuma gak pernah olah raga.
    maka ketika memasuki usia senja kayak sekarang, duh diet apapun udah gak mempan, dan sekarangpun olah raga udah terbatas, harus yg low impact😦
    jadi, sekarang, hanya berusah menjaga agar kolesterol, gula darah , tensi darah dll , dkk nya tetap stabil dgn menjadi flexitarian🙂
    salam

    Huhu.. saya juga jarang banget olah raga nih, Bunda….
    Semoga Bunda sehat selalu ya….🙂

  14. hmmm gimana mau jarum timbangan ga bergeser ke kanan di rentang diatas 50???orang makannya aja full lemak tinggi kalori hehehe
    btw puskesmasnya buka 24 jam ya kaka??

  15. memang beralasan, kalau dinas malam gak ada cemilan nanti ngantuk… harusnya diusulkan ke kepala perawatan ada tunjangan khusus diet.. biar badan gak tambah melar

    Haha…😀
    Kalau masalah tambahan tunjangan, saya stuju banget:mrgreen:

  16. seperti diriwayatkan dalam hadis: Orang sehat bukan orang yang kuat makan, melainkan orang yang mampu mengendalikan nafsu makan.
    Eh, apa bener ada hadistnya?

    Wah… saya gak hapal hadist😦
    Tapi pastinya untuk sehat, mesti bisa mengendalikan nafsu makan…😀

  17. Hahahahahha… kirain ini lagi artikel susulan: aku ingin sehat, wkakakakaka…

    eh mbak, disini lagi trend ibu2 kurus pake suntik, entah apa yang disuntik, katanya bidan dan ahli kecantikan yang buka praktek… jadi serem…

    aku sekarang dah kurus, gara2 renang, cuma timbangan tetep di angka 7 wkakakaka… mudahan bukan karena lemak!😀

    Memang banyak tuh yang pengen kurus/cantik pake suntikan. Semoga mereka gak mengalami efek sampingnya deh…
    Ada yang bilang : Yang penting bugar, Prim😀

  18. Waah..Mba itu sih problem para wanita khususnya emak2 rumah tangga,..
    Sebenernya sih jangan di pikirin pengen kurus,beban,ntar malah kebalikannya hahhah…
    Kalo aku sih gampang,mau naikkin tinggal bobo siang,mau ngurusin,jangan bobo siang,sekarang BB ku di angka 48 normal sih 50..liat deh cara diet mama Olive di blog ku heheh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s