We (are trying to) Do Green

“Kalau nasi yang udah kering itu masuk sampah basah atau sampah kering?”

Hehe… itulah pertanyaan yang lerlontar dari mulut tanteku saat aku mengajukan gagasan untuk memisah-misahkan sampah di rumah.

Mungkin sudah banyak orang yang telah memahami jenis sampah, yang mana yang basah dan yang kering, atau lebih tepatnya yang mana organik dan anorganik. Namun pada prakteknya masih saja sampah dicampur aduk, atau bahkan dibuang sembarangan๐Ÿ˜ฆ

Semboyan ‘go green’ telah membahana di mana-mana. Banyak blogger juga mengkampanyekan gaya hidup untuk menjaga agar bumi tetap hijau. Yang paling baik adalah bila kita memulai semuanya dari diri kita sendiri. Insya Allah, aku mencoba tuk berusaha mengaplikasikan gaya hidup yang lebih hijau๐Ÿ˜€

Ini dia segelintir tindakan yang baru kami mulai…

Karena kontainer tempat penampungan sampah sementara (TPS) di dekat rumah bersekat, memisahkan tempat untuk membuang sampah basah dan kering, kami di rumah berusaha untuk memisahkan sampah. Sebenarnya limbah basah di rumah kami tidak seberapa banyak, karena ada belasan ekor ayam kampung di samping rumah yang siap melahap apapun. Namun sayang sekali ayam itu tidak bisa menelan kulit serta biji mangga๐Ÿ˜€

Jika menilik dari kisah beberapa sahabat blogger yang berhasil mengolah sampah jadi kompos, kuacungi jempol, salut banget. Karena aku sama sekali nggak sanggup jika harus berurusan dengan tanah dan cacing๐Ÿ˜€

Air putih sangat baik untuk kesehatan. Kini aku berusaha untuk membawa air minum sendiri menggunakan botol plastik yang aman. Hal ini lebih baik daripada aku mesti beli berbotol-bolot air kemasan di warung samping puskesmas saat jam kerja๐Ÿ˜€ Pernah sekali waktu aku menegur rekan kerjaku yang sangat menyukai teh dalam kemasan botol 5ooml. Aku protes padanya karena ia bisa menghabiskan lebih dari 2 botol teh kemasan itu dalam satu kali jaga. “Trus gimana, Mbak… Aku suka minum ini sih…” katanya. Hmm… nggak ada solusi๐Ÿ˜ฆ

Terkadang kami perlu membawa barang ke loundry untuk dicuci. Jika biasanya selalu sibuk mencari kresek besar yang bisa menampung cucian semacam bedcover, kini tak terlalu pusing lagi. Sebuah tas nylon besar bisa digunakan sebagai loundry bag๐Ÿ˜€

Tanteku juga kerap membawa kertas bekas dari kantornya untuk tempat nyoret-nyoret di rumah. Tentu saja kertas yang aman dan tidak konfidensial๐Ÿ˜€

Ada satu hal yang sangat ingin kulakukan, namun hingga saat ini belum terlaksana. Mungkin karena lupa untuk memulai… atau merasa malu? atau merasa kaku? Atau…??

Goody bag… memuat segala. Sablon yang berbunyi “We Do Green” cukup memberi semangat๐Ÿ˜€

Tolong!! Apakah ada diantara Sahabat yang telah mengaplikasikan hal ini: Berbelanja dengan membawa tas sendiri dari rumah. Hehehe… aku masih merasa bingung cara berbelanja demikian, padahal sudah punya tas yang bisa menampung barang belanja dan anything deh…๐Ÿ˜€

Semoga terus semangat tuk lebih ‘hijau’๐Ÿ˜€

43 thoughts on “We (are trying to) Do Green

  1. Perjuangan untuk ramah lingkungan harus terus dilakukan. Segala perbuatan baik yang berdampak kecil dan dari diri sendiri serta kegiatan besar yang menyangkut masyarakat luas harus terus digalakkan agar bumi menjadi hijau, ramah lingkungan.

    Setuju banget, Bang…๐Ÿ™‚

    • betul, mulailah dari diri sendiri, sesederhana apapun, sekecil apapun asal dilakukan dengan konsisten ( plus ikhlas ) insya Allah akan berdampak besar dan mendatangkan pahala malah.

      Nah… Konsisten ini yang sulit… Semoga bisa deh…๐Ÿ™‚

  2. semua dimulai dari hal kecil dulu ya Kin.. saya juga dari dulu selalu memisahkan sampah organik dan non organik, botol kemasan softdrink, air mineral disatukan dalam tong berbeda soalnya bersih biar diangkut untuk daur ulang dan belanja ke pasar berbekal tas sendiri supaya kurangi keresek๐Ÿ™‚

    Wah… mamah keren, sudah memulainya sejak lama…๐Ÿ™‚

  3. aku juga bawa minuman atau makanan pakai tempat sendiri,biasanya pakai tup**w*r*๐Ÿ™‚ kebetulan jualan juga hehehe promo deh.
    oh ya kalau belanja diwarung samping rumah saya ga pakai kresek, saya pegang gitu aja,males nyimpen plastik kresek dirumah

    Haiyah… kalo tup**w*r* itu sih hampir semua teman di puskesmas pake. Katanya sih tahan lama.
    Jadi nggak perlu beli2 wadah plastik lagi kan…๐Ÿ™‚

  4. saya -walaupun jarang belanja๐Ÿ™‚ – udah praktekin belanja dengan membawa tas belanja sendiri dari rumah. Dan hasilnya beberapa pedagang bingung saat mendengar saya berkata, ” ga usah pakai kantong plastik ya…”

    selamat ber-go green kaka๐Ÿ™‚

    Tumben… mungkin itu yang dipikirkan pedagang ya…๐Ÿ™‚
    Biasanya konsumen mah seringnya minta kresek lebih banyak๐Ÿ˜€

  5. Kalo dirumah kami ngumpulin kertas HVS bekas digunakan dikantor istriku dan kalo sudah menumpuk akan kami jual kembali..hehe..lumayan.

    Untuk belanja dengan bawa kantong sendiri belum tuh,mbak..soalnya belanjanya masih sedikit๐Ÿ˜›

    Wah… lumayan banget tuh, dapat kertas gratis…๐Ÿ™‚

  6. Mbak, saya sudah mencoba mempraktekkan bawa tas belanja sendiri dari rumah. Selain mengurangi limbah, orang yang bawa tas belanja sendiri itu di mata saya terlihat keren…hehehe…
    *entahlah, keren itu dilihat dari sudut mana*
    Ayo kita mulai dari diri sendiri, baru deh ditularkan pada orang-orang disekitar kita๐Ÿ™‚

    Keren banget pastinya…๐Ÿ™‚
    Karena tampak berbeda dari yang lain, Mbak๐Ÿ˜€

  7. Pernah bawa sendiri Kin,, tapi ternyata ga konsisten,,
    kalo bisa digabung dalam satu kantong, di gabung, kalo ga niat belanja tp belanja,, dan muat dalam tas yang dibawa, ga pakai kresek lagi..

    Iya, Mbak… Kalo yang kecil2 sih dimasukkan dalam tas kita aja…๐Ÿ™‚

  8. aku udah memulainya semenjak dpt tugas dpt tugas ke pasar.
    aku belanja ke pasar juga bawa tas sendiri mba๐Ÿ˜€
    tas go green warna krem dr alfamart:D
    sangat efektif, gak perlu takut tas kresek putus, dan org2 gak perlu tau kita belanja apa dr pasar..hihihi.

    selalu bawa minum dr rumah pakai botol plastik yg aman, gk beli botol air mineral.

    mengurangi menggunakan tisu, selain nyampah, tisu itu kan terbuat dr batang pohon apa gitu yah? *lupa.

    go green yeeaah!!

    Sebenarnya sudah lama ya kampanye go green ini… Aku kok baru mau mulai sekarang…๐Ÿ™‚

  9. selamat pagi.

    keren nih, banyak inovasi sederhana biar lingkungan tetap terjaga

    kebetulan saya juga baru mereview film tentang lingkungan, WALL-E๐Ÿ˜Ž

    Hehe… malu juga sama yang lain, yang sudah duluan melakukan ‘sesuatu’ untuk bumi…๐Ÿ™‚

  10. membawa goody bag itu belon kak, tapi kalau untuk beli yang kecil – kecil gitu, yang masih cukup di tas tentenngan ku,
    biasanya aku gak minta plastik, aku minta masukin ke tas ‘wanita’ ku
    kan pasti tuh kemana – mana aku bawa kalau ‘tas wanita’.
    jadi pernah pas aku mau maen ama temenku, aku mampir ke supermarket karena inget sabun cuci piring di rumah habis.
    jadi deh isi tasku sabun cuci tangan
    hehehehehehehe

    Hehe… Aku juga mulai menolak kresek saat berbelanja barang yang kecil2…๐Ÿ™‚

  11. Met malem Kaka..
    maaf baru berkunjung lagi..

    waahh kesindir nih..
    belum tuh bawa tas itu hehe..suka lupa aja hihi..*banyak alasan*

    Tapi nanti mas pasti..!!

    Hehe… saya juga baru mau mulai…๐Ÿ™‚

  12. Kalo di sekitar rumahku yah Kak ada orang yang sengaja minta2 nasi kering/basah,katanya buat makanan ayam ato bebek lah..
    Biasanya suka di tuker ma telor bebek hehe..senengnya..!!

    Dapat telor bebeknya itu yang sangat menyenangkan…๐Ÿ™‚
    Kalau di rumah Om saya, pernah juga ada orang yang mengantarkan nasi sisa. Lumayan… bikin ayam tambah gendut๐Ÿ˜€

  13. dukungan go green,, mungkin kepedulian/perbuatan kita lah yang harus diutamakan,, daripada cuma sekedar menghimbau orang, padahal dirinya sendiri tidak..
    saya sangat setuju dengan artikel diatas,, we are tying to do green

    Setuju banget, pperlu tindakan nyata…๐Ÿ™‚

  14. -kalo belanja sih jarang soalnya emang ga doyan belanja
    -kalo bawa minum sendiri iya
    -kalo bikin kompos belom

    Seminim apapun upaya yang kita lakukan, semoga bisa bermanfaat bagi bumi ini…๐Ÿ™‚

  15. saya juga dah menerapkan dirumah tuk pisahan sampah basah dan kering, yg belum ditetapinn bawa minuman sendiri, he, terus belum lum pake tas belanja khusus, selama ini msh muat ke tas yg biasa dibawa hehe

    Keren.. sudah mulai menerapkan juga ya…๐Ÿ™‚

  16. iya mbk, setuju sama idenya harus dimulai dari diri sendiri.

    kreatif cara “green” nya๐Ÿ™‚

    Ini kan sudah sering dikampanyekan orang lain…๐Ÿ™‚

  17. nasi kering tu termasuk sampah ya,

    bagiku bukan, nasi kering itu termasuk pakan ayam…

    Setuju banget…๐Ÿ™‚
    Itulah untungnya punya ternak di samping rumah๐Ÿ™‚

  18. usaha kakaakin keren dan layak diacungi jempol heheh,,๐Ÿ™‚
    soal bawa tas sendiri pas belanja itu gampang kak, jadi pas dikasir, kakaakin tinggal kasih aja itu tas sama petugas kasirnya, biar mereka yang membereskannya, hehehe…๐Ÿ™‚

    ini untuk konteskah?? moga sukses kak…

    Hehe… begitu ya caranya…๐Ÿ™‚
    Bukan untuk kontes nih. Artikel lain yang kuikutkan๐Ÿ™‚

  19. okeeeeh deh akin….

    buat lubang biopori aja Kin kalau geli sama hewan2 kecil itu, kan halamannya Tante luas tuh

    Oiya ya, Mbak. Bisa bikin biopori. Tapi spertinya sudah ada beberapa lubang di halaman, kayaknya sih lubang ular atau kepiting …๐Ÿ™‚

  20. Semangat Akin….
    Memang memerlukan semangat yang tak ada habisnya…
    Semoga kita semakin menyadari arti penting pemisahan sampah ini.

    Bener banget, Bu…๐Ÿ™‚
    Saya lihat di daerah lain upayanya lebih keren, berusaha memandirikan masyarakat dalam hal mengelola sampah mereka.

  21. Saya juga sedang berusaha untuk membawa tas sendiri kalau belanja, bawa botol minum aer sendiri juga, dan mulai beralih pakai sapu tangan dari pada tisyu…
    sukses ya mbak,,

    Semoga kita bisa konsisten ya…๐Ÿ™‚

  22. Di Sarawak sekarang gerakan go green nya lagi dikencengin Mba. UDah dari taun kemaren (ato 2 taun kemaren yah, lupa boo tepatnya) kalo belanja ke mall/supermarket kudu bawa bag sendiri. kalo mo plastik kudu bayar 20 sen. Itu dalam rangka mengurangi sampah plastik๐Ÿ™‚

    Go Green!!

    Kewren!! Seandainya supermarket disini juga seperti itu…๐Ÿ™‚

  23. Usaha untuk mendukung sesuatu yang green patut dicontoh nih. Tapi sayangnya di lingkunganku sepertinya masih belum punya kesadaran yang tinggi ttg hal itu๐Ÿ˜ฆ

    Di daerah kita memang masih sulit banget…๐Ÿ˜ฆ

  24. iya Kak, bener banget, harus mulai dr diri sendiri, dsn mulsi dr yg kecil.
    tapi, aku masih kadang msh perlu kantong plastik utk tempat sampa h dirumah๐Ÿ˜ฆ
    salam

    Kalo yang itu memang sulit dihindari, bunda…๐Ÿ˜€

  25. setuju, saya juga mulai mencoba untuk go green. mencoba menolak tas plastik yang ditawarkan pada saat belanja di minimarket.

    Siip deh, itu merupakan salah satu langkah kecil yang mudah untuk dimulai…๐Ÿ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s