Makan Jengkol di Samarinda

Hwahhhh….

Bayangkan bila seseorang yang habis makan jengkol, trus menghembuskan nafas dari mulutnya sekencang-kencangnya. Wow๐Ÿ˜ฏ Sudah bisa dipastikan banyak yang tutup hidung (mungkin) sambil ngomel-ngomel๐Ÿ™‚

Meskipun bau, tapi jengkol memang ngangenin๐Ÿ™‚ Banyak masakan di Indonesia melibatkan jengkol sebagai bahannya. Yang pernah kucicipi ada jengkol dengan areh, semur jengkol dan yang top margotop adalah rendang jengkol:mrgreen:

Hampir semua anggota keluargaku bisa makan jengkol, meskipun bukan penggemar. Dulu kami sering beli jengkol yang dijual di dekat rumahku. Namun seiring berjalannya waktu dan pergaulan yang semakin luas, jengkol ini terlupakan atau lebih tepatnya dihindari.

Di Kota Samarinda ada satu tempat penjual jengkol yang lumayan terkenal. Bila ada anggota keluargaku yang kangen makan jengkol, biasanya kami membeli dari tempat ini. Tepatnya di Jl. Pangeran Antasari dekat muara. Ramai orang silih berganti memborong jengkol dari warung ini, bahkan yang bermobil-mobil mewahpun turut mampir.

Jengkol yang kebanyakan dijual di Samarinda adalah jengkol yang direbus dan disajikan bersama areh santan yang rasanya gurih dan berwarna putih. Biasanya disertakan sebungkus kecil merica bubuk. Bila makan di rumah, arehnya lebih enak lagi bila ditambah garam sedikit agar lebih asin.

Inilah penampakan jengkol yang dijual perbungkus. Harganya kini lumayan mahal, Rp 7.000/bungkus, padahal isinya sekitar 10 keping (lebih sedikit) jengkol yang berukuran sedang.

Kini masyarakat sudah pandai menutupi bau yang ditimbulkan oleh jengkol ini. Beberapa tips yang diberikan oleh penggemar jengkol untuk menghindari nafas bau jengkol dan efeknya, antara lain:

  • (katanya) makan beras bisa meminimalisir bau jengkol
  • menyikat gigi setelah makan jengkol
  • (katanya) untuk menghilangkan bau jengkol, setelah makan jengkol kemudian makan pete. Dijamin bau jengkolnya segera lenyap:mrgreen:
  • Menghindari berbicara/berdekatan dengan orang lain untuk sementara waktu hingga baunya benar-benar hilang dari mulut:mrgreen:

Bau jengkol tak hanya sampai di mulut saja, toiletpun tak berbeda aromanya jika ditumpahi oleh bahan limbah manusia yang mengandung jengkol. Nah, kalau untuk yang satu ini ada obatnya, yaitu KARBOL. Bersihkan toilet dengan karbol, insya Allah bau jengkol akan hilang berganti bau karbol yang menyegarkan๐Ÿ˜€

________________________________

Sebuah postingan geje, sambil menunggu peserta Kontes Aku Ingin Sehat yang mendaftar pada detik-detik terakhir๐Ÿ˜€

29 thoughts on “Makan Jengkol di Samarinda

  1. Kaka akin, kok di Surabaya aku jarang banget ya nemuin jengkol, klo petai banyak..
    katanya rasa jengkol itu kayak petai ya? bener ga sih?

    Hehe… rasanya jelas beda, cuma sama2 bau…๐Ÿ˜€

  2. Ka Akin, aku pernah ditawarin oleh istrinya kakak sepupu aku, kebetulan dia orang Padang,jengkol yang dimasak nya tidak bau dan toiletpun tidak bau loh๐Ÿ™‚

    Mungkin merebusnya lama kali ya…๐Ÿ˜€

  3. saya justru kurang suka makan jengkol karena alasan bau nya yg “sedap” tersebut….tp kalo keripik jengkol satu karung pun bisa saya embat ha3… #dasar rakus

    Baru tau, ternyata ada keripik jengkol ya…๐Ÿ˜€

  4. aku sampai sekarang tidak tahu jengkol tu kayak apa, apa jengkol tu petai mbak? kalau beda, kuat mana bau jengkol ma petai?

    hehe…jengkol ya beda dengan petai. Mungkin ntar tanya Mas Alamendah biar lebih kumplit…๐Ÿ™‚

  5. ketika tinggal dimedan, saya sering mendapatinya semur atau rendang jengkol di warung2…namun saya ga suka mbak…sampai sekarang juga belum pernah tahu gimana rasanya jengkol..

    Hehe… syukurlah gak suka๐Ÿ˜€

  6. Jengkol saya tidak suka, kalau petay boleh dicoba.
    Tips untuk di toilet/urinoir : sebelum hajat dikeluarkan, siram dulu toilet atau urinoirnya… dijamin setelah disiram kembali ‘wangi’ jengkol/petay tak akan tercium lagi..

    Oh beneran bisa kek gitu ya?๐Ÿ˜€

  7. blum pernah makan jengkol,๐Ÿ™‚
    tapi saya pernah liat di Tipi, salah satu cara untuk menghilangkan baun mulut setelah memeakannya adalah dengan memakan sesendok teh kopi bubuk. Dijamin, baunya lgsg hilang.
    salam ^_^

    Waduh, sesendok kopi? pahittt…

  8. saya juga beberapa kali pernah mampir ke antasari
    teman2 mmg pada beli jengkol
    tapi berhubung saya ga suka (ga bisa makan) jengkol jadi saya beli jajanan yg lain
    sedapp…itu ada di poto..yg dalam gelas itu nyammm…nyaammm

    Bener banget, Mbak. Jajanan yang lain juga menarik banget…๐Ÿ™‚

  9. ^_^

    uuppphhzzz …
    jengkolmania rupanya??? hehehe …
    kreatif, sampe jengkol pun dijadikan sebagai bahan postingan … dua jempol … (bukan dua jengkol ya …hehehe …)

    Bukan jengkol mania, Sist… Cuma bisa lah makannya…๐Ÿ˜€

  10. kalau pete, hayooo…….hajar…apalagi kalau dibakar, makannya pake sambel, dijamin uenak tenan Kak๐Ÿ˜€

    ada tips utk mengurangi bau jengkol, ketika direbus sebelum dimasak, air rebusan diberi daun salam dan sereh yg banyak, juga dikasi sedikit arang, agar gak terkena yg namanya kejengkolan๐Ÿ™‚
    salam

    Wah… Bunda penggemar pete, sama dengan om dan tante saya…๐Ÿ™‚
    Saya nggak ngerti bagaimana biasanya penjual jengkol itu merebus jengkolnya.
    Tips-nya boleh juga nih, sapa tau ada orang yang ngantar jengkol sekarung๐Ÿ˜†

  11. “untuk menghilangkan bau jengkol, setelah makan jengkol kemudian makan pete. Dijamin bau jengkolnya segera lenyap”
    iyaaa.. karena jadi bau pete:mrgreen:

    “Bau jengkol tak hanya sampai di mulut saja, toiletpun tak berbeda aromanya jika ditumpahi oleh bahan limbah manusia yang mengandung jengkol. Nah, kalau untuk yang satu ini ada obatnya, yaitu KARBOL”
    Sayangnya si karbol ga bisa obat kumur untuk ngilangin si bau jengkol๐Ÿ˜€

    Hahahaha…๐Ÿ˜†
    Kalo sampai ada yang kumur2 pakai karbol, bakalan ketemu saya di UGD๐Ÿ˜€

  12. Mbaaak, saya nggak pernah masak jengkol…selain nggak bisa, mungkin karena nggak terbiasa kali ya๐Ÿ˜‰
    Pernah makan beberapa kali, itu juga nyobain di restoran padang. Rasanya lumayan enak kok, gurih-gurih gimanaaaa gitu…๐Ÿ˜€

    Jengkol yang di warung padang memang wokeh…๐Ÿ˜€

  13. jengkol yang dimasak kalio (adek nya rendang) itu nikmat lho Kin๐Ÿ™‚
    tapi sekarang2 udah jarang makannya,, lebih memilih pete, yang katanya baik untuk ginjal๐Ÿ™‚

    Lagian ketersediaan pete lebih mudah dibandingkan jengkol ya, Mbak…๐Ÿ™‚

  14. emank hilang bau jengkol tapi ganti jadi bau pete cil lai.hehe

    bikin komunitas atau perkumpulan ja yg suka makan jengkol, biar enggak serba salah.hehe

    Hahaha… bau yang kuat menjadi semakin kuat karena lagi banyak yang berkumpul…๐Ÿ™‚

  15. di rumah klo makan pete, adik kandung si jengkol, pasti akan berakhir dengan perang mulut… iya.. lantaran saya amat sangat tidak suka dengan baunya yang semerbak memenuhi kamar mandi,, “awas klo gak sampai hilang baunya kamar mandi..!!!”, cerucus saya sama sodara yg hobinya makan pete…

    nggak kebayang klo itu jengkol..๐Ÿ˜ฆ๐Ÿ˜ฆ suuueeedddiiihhh..

    Mungkin tips2-nya bisa diikuti…๐Ÿ˜€

  16. Hehehe..kebetulan saya tak suka makan seperti pete, jengkol dan kawan-kawan. Doyan sambal terasi setelah menikah, akibat ingin membuat sambel buat suami tercinta, awalnya tutup hidung karena tak tahan bau menyengat…ehh lama-lama mulai mencoba…ahh enak juga.

    Hehe, untung saja Bu Enny bisa menyukai sambal terasi. kalau tidak, ibu telah melewatkan salah satu hidangan terlezat di Indonesia…:mrgreen:

  17. AssalamWrWb,

    Aku suka jengkol, tapi jengkol+areh santan belon nyobain. Nah gini ya, gimana kalo bisa Kaka Akin kirim sample via jasa kurir dsb., aku ada di Tangerang. Ntar kalo bisa sms/email dulu deh. Aku ada rencana bisnis jengkol asal Samarinda.
    Thanks.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s