Kebiasaan

Saat membeli kelapa parut beberapa waktu yang lalu, aku teringat bahwa aku telah lama tidak melakukan kegiatan memarut kelapa. Dulu, saat ibuku memerlukan kelapa parut, biasanya aku yang bertugas memarut kelapa dengan menggunakan parutan sederhana, hingga terkadang tangan turut terparut juga😀

Kupikir-pikir, banyak sekali perubahan kebiasaan yang keluargaku lakukan. Ini tentu saja salah satunya disebabkan oleh perubahan jaman dan perbaikan kehidupan. Kebiasaan-kebiasaan tersebut antara lain :

1. MCK di pinggir sungai

Alhamdulillah, di rumah kami ada wc. Jadi kalo mau buang air, nggak perlu memanfaatkan jasa jamban yang terpajang di pinggir sungai Mahakam:mrgreen: Air PDAM juga mengaliri rumah kami, apalagi sebuah mesin cuci juga menghiasi dapur, jadi masalah cuci-mencuci nggak mengandalkan air yang ditimba dari sungai deh🙂

2. Memasak dengan kayu bakar.

Kini ibuku telah merasakan betapa praktisnya memasak dengan menggunakan kompor gas. Dapur tungku beliau sudah disingkirkan. Mungkin jika sekarang aku disuruh memasak dengan menggunakan kayu bakar, aku nggak bisa🙂 Lebih praktis dengan kompor gas, kan… tinggal putar tombolnya aja. Nggak perlu membelah-belah kayu bakar lagi seperti yang dulu sering kami lakukan.

3. Menyeberang sungai Mahakam dengan menggunakan ketinting.

Semenjak diadakan trayek angkot dari Samarinda Seberang ke kota dengan melewati jembatan Mahakam, kami jadi jarang sekali menggunakan moda transportasi angkutan sungai berupa ketinting. Padahal perahu ketinting itu dulunya merupakan andalan kami bila ingin menyeberang.

Hmm… pengen deh rasanya napak tilas, merasakan lagi menyeberang sungai dengan menggunakan perahu ketinting ini seperti masa-masa kuliahku dulu. Kapan ya…??

Bagaimana dengan Sahabat. Apakah banyak perubahan yang Sahabat alami sejak dulu kala?

24 thoughts on “Kebiasaan

  1. duLu, kaLau saya minta dbuatin bubur kacang ijo, pasti Ibu nyuruh saya untuk marut keLapa duLu..
    jadi ga asaL minta, tapi ada pengorbanannya… ^^

    Anak yang baik…😀

  2. dari keciL sudah ada WC..
    jadi ga pernah punya pengaLaman dipinggir sungai..
    (di tengah sungai maLah pernah😀 )

    kaLo masak, iya, duLu pake kayu bakar juga..
    tapi sekarang juga masih ada tungku buat masak pake kayu bakar..
    biasanya buat masak besar..

    perubahan dari masa keciL sampai sekarang paLing-paLing kaLo jaman TK duLu TV nya item putih, sekarang udah berwarna dan banyak channelnya…

    Dulu kalo nonton tipi, akur…
    Sekarang rebutan remot😀

  3. (Maaf) izin mengamankan KEEMPAX dulu. Boleh, kan?!
    Hidup selalu berubah, duniapun sama selalu berubah. Waktu saya kecil keluarga ngumpul sambil ndengerin cerita atau dongen dari kakek. Sekarang keluarga ndengerin ceritanya tv. hehehehe

    Keponakan saya malah sibuk main pe-es😦

  4. mungkin perubahan yg sangat terasa, dulu kalau mau ngetik, ya pakai mesin tik, kalau ada yg salah ketik, ganti lagi dr awal…hiks…. capek.
    kalau tv sih, dr hitam putih, sekarang berwarna
    Salam

    Alhamdulillah, sekarang banyak kemajuan yang membuat hidup lebih mudah dan penuh warna ya, bunda…🙂

  5. hihihi… oyen mah takut Mbak Akin, apalagi pake speedboat…😦

    minggu depan Oyen ke kaltim, moga bisa ketemu🙂

    *Oyen punya ayah angkat di Air Putih Samarinda, rencananya mo mampir kesanah🙂

    wah… semoga bisa ktemu ya…😀
    I’m waiting 4 u, dear…😀

  6. sekarang dah gak pernah liat lagi tetangga2 yang pada ngumpul di ruang depan rumah, buat nonton TV massal kak,, hehehe…
    Alhamdulillah dah punya TV masing2 yang malah lebih kereeeeeeennn…..

    Hehe… jadi ingat jaman dulu, aku sering nonton di rumah tetangga😀

  7. Banyak hal yang berubah ya Akin…
    Masih ingat saat tinggal di asrama, kalau pas kamarku kebagian masak, senior di kamarku orang Minang yang masakannya penuh dengan santan..jadi deh tangan bisa luka2 dan jadi ledekan teman2 cowok karena berarti giliran kamarku yang masak. Sekarang udah ada Kara.

    Rumah ortu dulu punya dapur besar..ada untuk kayu bakar, namun juga ada kompor pake minyak tanah. Enaknya kalau pagi2..dingin..berdiang didepan tungku kayau bakar ini, sambil memasukkan ketela di dalamnya…hmm sedaaap.

    Soal mesin cuci, si mbak masih mencuci pake tangan….karena baju jadi lebih awet. Apalagi seringnya tinggal mencuci bajuku aja..suami lebih banyak di Bandung….

    Dulu dapur kayu ibu saya sering dijadiin toilet sama si pussy, jadi pas masak ada aroma2 tambahan gitu deh😦

  8. klo di Bukittinggi kelapa parutnya bisa langsung minta diperas pake mesin, jadi pulang bawa santan kental yang sudah jadi.

    **apakah bundo jd rajin masak? tentu saja tidak😀

    Wah… lebih canggih dan praktis ya, Bundo…
    Saya juga mau kalo langsung jadi santan kek gitu😀
    Hehe… yang masak masih ibunya Bundo ya…😀

  9. Salah satu mimpiku yg tdk pernah hilang adalah hidup dikampung neneku yang sepi dan tentunya memasak dengan kayu pada tungku terbuat dari tanah.
    meskipun mimpi itu belum terwujud, namun selama ini aku mempunyai sebuah tungku terbuat dari semen di halaman belakang rumahku sekedar untuk menghapus kangenku akan hidup sederhana di pedesaan dan menikmati malam dibawah bintang bintang.
    Maaf, baru sempet mampir… Semoga sahabat Akin dan keluarga selalu sehat, amin.
    Wass.

    Senang banget kamu berkunjung kemari…😥

  10. ehm…perubahan apa ya???
    Duluuuuu…waktu jaman vcd…
    kalo mau beli vcd harus nabung dulu…
    soalnya kalo ada 16 episod berarti harus beli 16 cd *dikali 5 rb*
    Sejak ada dvd semua telah berubah….hihihi…

    Asyiikk… jauh lebih hemat ya😀

  11. di rumah, untuk masak masakan yang perlu waktu lama, saya justru pakai kayu bakar..😀 kata Ibu, menghemat dari hal-hal yang sepele dulu..

    tentunya semua harus berubah ke arah yang lebih baik ya kak.. tapi tetap mesti menghemat yang bisa dihemat..:mrgreen:

  12. alhamdulillah, meski tidak sepenuhnya tapi memang diakui bahwa dibanding dulu banyak sekali perubahan. Satu yang sampai saat ini belum berubah ketika pulang kampung, ibu masih sering memasak dengan kayu meskipun sudah mendapatkan jatah kompor gas gratis.

  13. masa kecil lia juga pernah gunain MCK umum mbak, nyari kayu bakar untuk masak hehehe…

    jadi kepingin juga merasakan naik sampan …
    kapan lagi ya🙂

    kalo skrg semuanya lebih mudah ya mbak…

  14. Dan perubahan yang sangat mendasar terasa sekarang ini adalah mudahnya berkomunikasi dengan berbagai media gak seperti zaman dulu, untuk tahu kabar orang aja harus nunggu surat berhari-hari heheh😆

  15. perubahan kebiasaan akan datang, itu pasti.
    seiring dengan berlalunya waktu.

    lebih baik lagi kalo berubah ke arah lebih baik.

    btw, di Malang makin banyak mal dan kendaraan,
    bikin macet dan panassss😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s