Di Depan Kelas

Waktu aku menjadi mahasiswa dulu, aku bukanlah mahasiswa yang bandel. Hanya saja beberapa tingkah yang katanya sih dianggap lumrah juga kulakukan, seperti sekali/dua kali membolos, duduk selalu di barisan paling belakang, makan/minum di kelas  (bahkan saat sedang ada dosen😯 ), terlambat masuk kelas atau saat praktik di rumah sakit, tidur di kelas, dll.

Setelah lulus, aku direkrut untuk bekerja di kampusku. Surprise banget nggak tuh😀 Padahal aku merasa I’m not good enough gitu deh… Aku ditugasi untuk bergabung dalam tim yang mengajarkan praktik keperawatan, kemudian secara bertahap mulai menyampaikan materi ringan seperti review anatomi.

Ruang kelas itu adalah kelas yang sama dengan saat aku masih kuliah di Akademi Keperawatan. Ruangan dengan kapasitas 60 mahasiswa. Hanya saja bedanya view-ku saat jadi mahasiswa adalah dari belakang memandang punggung teman-teman dan wajah dosen. Saat menjadi pengajar, aku berdiri di depan kelas dan memandang seluruh isi kelas, dari depan🙂

Ternyata, saat berdiri di depan kelas aku benar-benar bisa melihat seluruh kejadian di kelas. Pada barisan depan, tampak mahasiswa yang rajin dan khusyuk mendengarkan apa yang kusampaikan. Barisan belakang banyak yang kasak-kusuk. Ada yang memandang kedepan tapi tangan sibuk mencetin jerawat:mrgreen: Ada yang sibuk membaca buku yang aku tau pasti itu adalah novel atau komik. Hmm… samar-samar ada juga kulihat mahasiswa yang rahangnya bergerak-gerak seperti sedang mengunyah😀 Aneka aktivitas lain juga tampak di barisan belakang.

Hahaha… aku tertawa dalam hati saja. Mereka ini… “gue banget”! Persis banget. Gambaran sikapku dulu saat jadi mahasiswa, benar-benar kuhadapai saat aku menjadi pengajar. Mungkin ini yang namanya karma ya😀

Dulu, kukira kenakalan kecil yang aku dan teman-teman lain lakukan di barisan belakang kelas, nggak bakalan ketahuan oleh dosen. Padahal semuanya tampak! Semuanya terlihat dengan jelas. Hanya saja mungkin para dosenku dulu memaklumi kami yang mungkin saja kelelahan, atau kelaparan😀 Tentu saja kemudian intermezo berupa guyonan ringan, bisa menarik perhatian kami kembali (kecuali yang sedang terbang ke alam mimpi)😀

Hmm… Rupanya Allah memilihkan jalan yang lain untukku. Setelah lebih dari 4 tahun berkutat di kampus dengan status sebagai pegawai honor, aku lulus tes CPNS dan kemudian ditempatkan di salah satu puskesmas yang ada di Samarinda.

_____________________________

Bagaimana nih dengan Sahabat? Pasti pada punya pengalaman seru, baik saat berada di belakang maupun di depan kelas🙂

41 thoughts on “Di Depan Kelas

  1. xixi.. pasti geli ya kin lihat karma tsb.
    mau marah gimana, dulunya kita juga begitu.

    Bundo jaman kulaih dulu paling suka duduk di belakang
    klo ud bosen mulai deh surat2an sama sobat bundo yg ada disebelah.
    kesannya lg tekun nulis, padahal sibuk ngegosipin segala macem

    surat2an spt itu lebih seru daripada ngobrol..😀

    Hihihihi…. ngerumpi lewat tulisan memang seru banget, Bundo… Apalagi kalo disebar sekalian ke barisan yang agak depan2… Yang diobrolin apalagi kalo bukan sang dosen😀
    Duuh… bisa stress saya kalo saya yang dirumpiin mahasiswa…:mrgreen:

  2. yang pasti aku seLalu takut dan deg-deg an kaLau ada di depan keLas…😀

    *kapan ya aku bisa jadi PNS😦

    Apalagi kalo belum siap dengan materinya ya…😀
    *ikutan tes dong*😀

  3. kalo dulu waktu sd-smu klo didepan kelas dag dig dug
    tapi pas waktu kul jadi moderator n sllu eksis didepan kelas udah gak buat dag dig dug lagi
    hahha😀

    Insya ALlah kalo sering tampil, nggak gugup lagi ya..😀

  4. kalau saya malah pernah duduk di depan kemudian tertidur *halah*
    Untung saja dosen memakluminya

    Malu-maluin banget sebenarnya, tapi dasarnya kita juga tebal muka😀

  5. Kayanya hampir rata2 kita yang mengeyam pendidikan sekolah mengalami hal itu. Senang melakukan sesuatu yang tidak diketahui guru atau dosen. Habis mau bagaimana lagi🙄

    Hehe… asalkan nggak menghina aja🙂

  6. hahahahah…. pengalaman yang rata-rata mungkin dialami kebanyakan orang ya kin, kalo aku dulunya…. kalo dosennya baek, ganteng, manis pasti urutan paling depan duduknya, tapi kalo yg dose nya killir, pasti nyelip tuh di pojok belakang hahahahah

    Biarlah aku memandangnya dari jauh saja…😀

  7. hehe, dulu ngeselin dosen, sekarang dikeselin ma mahasiswa😀
    moga sukses ya sahabat di samarinda sana🙂

    Sekarang udah nggak ngajar lagi kok🙂

  8. Ada sih, pas pertama klai nyontek(ini pengalaman pertama nyontek karena sebelumnya gak pernah) saat di SMA. Blm sempat nyontek si guru udah di belakang sambil bertanya “sdg ngapain” buku langsung jatuh!

    haha, fatalnya cuma dapet nila 23!

    masalah kenakalan yg lain, mah bikin aku takut jd guru karena tkt kena karma😀

    Hehehe… saat dulu masih kerja di kampus, aku juga sering mendapati contekan mahasiswa loh…

  9. jadi tahu banget kan kalo dulu kelakuan kita terbaca dosen yang ngamatin dari depan hehehe…selamat mengajar ya Kin

    Rasanya nyesal dan malu banget, Mah😀
    Sekarang udah nggak ngajar lagi… Jadi perawat murni🙂

  10. hahahahhah
    Balasannya langsung diterima ya mbak.
    Pasti geli deh ngebayangin andai saat itu kita yang ada disitu.😀

    Kalo mau jadi guru/dosen, harus hati2 dan banyak2 beristigfar, semoga Allah Ta’ala mengampuni kesalahan2 kita yang telah lewat😀

  11. Uhoo~~ Uhoo~~ KUNJUNGAN PERETAMAXXX!! 8) Persis, sangat persis. Yup, waktu menerangkan bab salah satu biologi sulu waktu kelas XI juga demikian. Saya jadi bisa melihat, dari yang rajin mencatat, bawa buku tambahan, yang mendengarkan, yang lagi smsan bahkan yang ngupil di pojok semua terlihat dg jelas. Wkakakaka😀 kalo ingat itu jadi ketawa sendiri. Kelas XII, ga ada kaya gitu lagi😕 Kangen masa-masa kelas XI😦

    Haha… kocak banget tuh yang lagi ngupil di pojokan😆

  12. Waduh lucu banget critanya, dulu waktu aku kuliah kadang juga nglakuin hal-hal yang kayak gitu juga. Jadi sebenarnya dosen tahu ya aktifitas kita apa aja kalau lagi diajar, yang paling sering aku lakuin smsan ma temen.hehe..

    Jamanku kuliah dulu belum musim Hape🙂

  13. Kita jadi bisa lebih memahami jika kita pernah mengalaminya sendiri..:)
    Ngomong2 pastinya prestasi akademis kaka mengagumkan makanya direkrut..:D

    wah, aku nggak termasuk dalam 3 besar kok:mrgreen:

  14. hahaha…
    pengalaman yang sama dengan saya mbak…
    saya sekarang jagi guru, mengajar di SMA di kampung saya. terbayang kejahilan waktu SMA dulu ketika mengajar di depan kelas…

    Jadi… harap maklum ya😀

  15. Ketika kuliah sy paling suka duduk di baris kursi pertama atw kedua and paling gak suka di blkg. Sekarang yang selalu sy tekankan pada siswa sy, ‘Jangan suka duduk di belakang!’ tetapi jangan melulu di depan sesekali duduklah di belakang.

    Sya lebih sering duduk di belakang, Pak… Mungkin dasarnya pengen nggak serius kali’ ya🙄

  16. kalo lagi kuliah aku biasanya duduk di barisan tengah untuk meminimalisasi perhatian dosen tapi pas ujian aku pasti duduk di depan supaya lebih konsentrasi

    sebenarnya kalo kuliah banyakan bolosnya sih daripada masuk jadi dalam satu mata kuliah lebih bisa diitung masuknya daripada enggaknya😀

    pengalaman memberikan materi pengajaran di depan kelas pas jadi asisten dosen, emang jadi berasa lucu karena teringat kalo aku yang jadi mahasiswanya, biasanya kalo lagi ngajar aku ditemenin sama dosennya dia duduk di belakang sambil senyum2 karena galakan asistennya daripada dosen benerannya hehe

    Hehehe… ternyata Julie bisa galak juga ya😀

  17. klo tempo sekolah dulu gw selalu pilih tempat duduk paling belakang dech, biar ga sering ketunjuk ma guru :p hehehe

    Apalagi kalo sambil sembunyi di balik punggung teman yang lebih besar, dijamin nggak bakalan kelihatan deh…:mrgreen:

  18. waktu sekolah suka bikin berisik di bangku belakang , maka giliran test, disuruh pindah duduk didepan guru percis… dikira tak bisa mengerjakan…. pas tau hasilnya… alhamdulillah gak disuruh pindah lagi… hehe
    Maaf lahir batin ya jeng, makasih dah ditengokin..lama absen nii…
    kalo di tengok jadi semangat lagi…
    🙂

    Ayo… Sist… semangat lagi ya…🙂

  19. Wah kalau di ingat2 lagi kelakuakn saya pas kuliah lebih parah lagi..apalagi satu kelas cuma saya sendiri cewek, maklum kuliah di jurusan teknik elektro. Makanya mau ga mau gaya jadi ke ikut gaya cowok-cowok. Tapi biasanya saya yg selalu menutupi kelakuan teman2.

    klo pengalaman didepan kelas, memang menyenangkan, salah satu kegiatan yg paling saya nikmati. Apalagi kalau mahasiswa atau peserta bersikap antusias, jika ada yg melakukan hal2 seperti kaka jelaskan, biasanya saya justru dekati hehehe..

    pengalaman paling berkesan ketika suatu hari hujan lebat, cuma ada 6 mahasiswa yg datang, karena ga mungkin untuk pulang kahirnya kulaih tetap jalan, suasananya justru asyik, karena sy ga berada didepan kelas, tapi duduk bersama mereka dalam sebuah lingkaran.

    eniwey..maaf lahir bathin kaka akin..rehatnya udah selesai🙂

    Dengan jumlah mahasiswa yg lebih sedikit, mreka bisa lebih aktif kan Mbak… nggak ada yang ngantuk deh🙂
    Semangat ngeblog lagi🙂

  20. waahh..kalau masalah duduk aku seringnya dapat tempat duduk paling depan, habis suka datang tepat waktu suka telat juga hehehe
    Biasanya yanga datang duluan pasti nyari tempat paling belakang😀

    Hohoho… ternyata tepat waktu itu masih telat ya…🙂

  21. Iya kak… kalo saya jarang banget duduk dibelakang… Selalu di depan. soalnya matanya rada rabun… kalo bandel udah lebih kelewatan,, cuman gak bisa diceritakan.. aib soalnya hehehe…

    Cuman ada pengalaman juga sebagai asisten dosen,, tetapu bukan juga sih… Jadi dosen ada keperluan dan mengajar di SMK, kebetulan pas praktek di SMK nya. trus saya disuruh menggantikan untuk mengajar praktek di SMK tersebut. Mata kuliahnya Kitchen,,, kebetulan konsentrasi saya waktu itu… ternyata asyik juga ya. Bisa cuci mata.

    Dan musibah datang… sewaktu tahun ajaran baru ada sebagian murid yang masuk kekampus saya. kebetulan juga semester pertama mereka saya mendapatkan resheet (mengulang di kelas) ketemu juga tu ma murid yang saya ajar praktek. jadinya bukan guru ma murid lagi tapi jadi temen… sampe keluar celetukan guyonan “TERNYATA GURU KITA GOBLOK JUGA YA??? HEHEHE”””

    Hahaha… mungkin dlm benak mereka “Kamu gak bisa macam2 lagi, sekarang kita udah selevel”:mrgreen:

  22. nah lho…
    kualat tuuuuuh…hihihi…
    TApi emang itulah serunya jadi murid/mahasiswa yaaaa….

    Selamat ya Kin…udah jadi PNS sekarang🙂

    Seru banget Mbak… Yang dulunya alim bisa jadi bandel, atau sebaliknya😀

  23. Jadi, sekarang Akin tahu, bahwa sebenanrnya banyak pengajar pura-pura tidak tahu keisengan mahasiswa nya.

    Kebetulan saya kuliah di Perguruan Tinggi yang saat itu perbandingan dosen : mahasiswa= 1 :7. Jadi ya disiplin sekali, dan tak mungkin nggak serius…lha kelas saya setelah penjurusan hanya 10 orang…ceweknya tiga. Saat masih Persiapan Bersama (dulu dua tahun), karena pelajaran banyak yang mirip sering dicampur dengan fakultas lain….lha saya nggak bisa baca catatan kuliah orang lain..akibatnya selalu datang paling pagi, dan duduk di depan….

  24. saya juga pernah berdiri di depan kelas. Namun kelasnya beda, siswa dan pelajarnya berseragam.
    Tingkahnya tentu bermacam=-macam, ada yg ngantuk karena kelelahan latihan fisik, ada yang asyik menulis-nulis, mungkin surat cinta.
    Seandainya kala itu sudah ada hape pasti lebih seru lagi.

    salam hangat dari Cikini

  25. Pengalaman yang menarik untuk dikenang kembali… hmm
    Kebetulan banget saya sekarang harus membawahi beberapa yunior dan mengarahkan mereka dalam pekerjaan di lapangan. Terasa banget kagoknya.
    Bagus sekali, Kakaakin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s