Tempat Khusus untuk Anak-anak

Berbicara tentang sholat taraweh, sepertinya di berbagai daerah/masjid memiliki kisah yang kurang lebih sama. Biasanya anak-anak tak ketinggalan datang ke masjid untuk turut sholat berjama’ah dengan orang dewasa. Anak laki-laki memakai baju koko lengkap dengan peci dan anak perempuan memakai mukena yang motifnya lucu-lucu.

Beberapa hari yang lalu aku sholat taraweh di masjid yang agak jauh dari rumah bersama dengan tanteku. Pada bagian belakang masjid ini ada semacam pendopo. Kata tanteku, biasanya yang sholat di pendopo ini adalah anak perempuan dan jama’ah wanita yang sholat taraweh hingga delapan rakaat saja.

Untuk anak laki-laki dikhususkan tempat sholatnya di teras saja. Mungkin pengurus masjid tidak ingin konsentrasi jama’ah lain terganggu dengan lalu-lalang anak-anak atau orang yang pulang setelah 4 kali salam.

Usai sholat Isya’ anak-anak sudah pada nggak sabar pengen main. Memang sih mereka nggak bermain-main di dalam masjid, melainkan di halaman samping masjid. Namun suara teriakan anak-anak itu, mampu menyaingi suara imam yang terdengar dari toa masjid.

Aku pernah melihat di suatu langgar yang lumayan penuh dan jama’ahnya hingga ke jalan raya. Agar tidak mengganggu jama’ah, anak-anak disuruh sholat pada bagian teras hingga badan jalan yang telah diberi pembatas agar para pengendara bisa hati-hati.

Mengapa anak-anak itu tidak disuruh pulang saja? Tugas sekolah mewajibkan mereka mengisi buku kegiatan selama bulan Ramadhan. Kegiatan itu termasuk sholat taraweh di masjid yang dibuktikan dengan bubuhan tanda tangan imam sholat taraweh. Hehe…😀 jadi ingat masa aku SD dulu. Aku dulu juga ditugasi guru agama untuk mencatat rangkuman ceramah yang disampaikan sebelum sholat taraweh.🙂

Menurutku pengkhususan tempat untuk anak-anak ini memang ada baiknya, misalnya di pendopo, teras atau saf-saf belakang. Disamping demi memenuhi tugas sekolah, anak-anak juga (insya Allah) menjadi terbiasa sejak dini untuk datang ke masjid. Pernah ada masjid yang menugaskan seseorang untuk mengawasi anak-anak agar tidak berisik, namun anak-anak tetap saja sulit dikendalikan. Lagi pula kasihan yang jadi pengawas itu dong, jadi nggak bisa sholat😀

Ada baiknya guru di sekolah atau orang tua di rumah memberi pemahaman yang lebih baik lagi pada anak-anak tentang bagaimana cara berperilaku di masjid. Jangan sampai juga anak-anak malahan tidak sholat di masjid dan hanya bermain-main saja atau bahkan sibuk mengusili jama’ah lain… jangan sampai deh…🙂

27 thoughts on “Tempat Khusus untuk Anak-anak

  1. Memang butuh keterlibatan banyak pihak, selain orang tua dan guru, remajanya mustinya juga memberi contoh. Tapi yg terjadi, justru remajanya itu yg terkadang ada yg nggak tertib
    Salam!

    Hmm… jadi ingat masa kecil saya dulu, remajanya kebanyakan sibuk pacaran😀

  2. Kalau ada kultum yang ribut gantian yaitu kaum ibu.
    Pemisahan seperti itu bagus, namun jika balita tetap harus dijaga.
    terima kasih atas artikel dan linknya.

    Salam hangat dari Surabaya

    Bener banget sih, pakdhe… Ibu2 juga gak mau kalah dengan yang memberikan kultum😦
    Tidak jarang juga balita yang dibawa ibunya, ngegangguin ibu2 di sampingnya😀

  3. Saya tersenyum membaca … Tugas anak SD itu …
    Mengapa ?
    Sebab si Bungsu juga melakukannya …
    Minta tanda tangan penceramah

    Salam saya Kak

    Si Bungsu juga ikut ke masjid kan, Om? Nggak cuma nitip buku sama bapaknya aja….😀

  4. namanya jug anak anak pasti berisik kalo lagi traweh
    boleh juga tuh ide memisahkan anak-anak dengan orang dewasa pada saat trawih

    Tau sendirilah anak-anak… senang berseliweran, nginjak sajadah disana-sini😀

  5. kalo di mesjid dekat rumahku udah dikasi peringatan sama ustadznya bagi anak2 yang tidak sholat teraweh disuruh pulang
    kalo ada yang berisik atau mengganggu akan dikasi pelajaran
    tapi aku blm liat tuh ngasi pelajarannya apa hihi

    Jangan2 pelajaran ngaji ya…😀

  6. yang parah kalo lagi tarawihan, anak-anak lari-larian bahkan main mercon..
    ada-ada aja kelakuan..
    padahal dulu saya juga anak-anak mba…
    datang tarawih, nyontek catatan temen, ngobrol, minta tanda tangan ustadz, pulaaangg,,,hehehehe

    Anak2 sekarang persis seperti kamu kok… mereka cuma ngobrol, hanya saja yang mereka obrolin adalah cara menyalakan mercon😀

  7. hehehhee… jadi inget jugak kak, jaman SD dulu, sering ngantri buat minta tanda tangan Imam, tapi kalo “malas” ke masjid kutitipkan buku tugas rangkuman sholat taraweh ke bapak, biar dimintakan tanda tangan imam sholat taraweh,, bapak yang ngantri, hihihih

    ckckck,, macam selebritis saja pak Imam tu,, hehehe,,,

    Seleb setahun sekali, khusus Ramadhan😀

  8. tapi tetap aja mbak. di masjid saya di padang, ga ada pengondisian secara khusus. tapi secara naluri, biasanya lantai 2 selalu isinya anak2 cowok… tetap aja kaya pasar malem, walaupun isinya anak2 doang…
    makanya kadang2 ada yang dateng ke atas (orang masjid), nyamperin, nabokin, gantung, bakar, anak2 yang ribut… hhhehe… lebih kurang kaya gitu lah..
    emang harus ada yang ngeliatin..

    Waduh, sebaiknya jangan ditaruh diatas deh mereka… ntar kalo ada yang ngapa2in nggak ketahuan deh… (ngapa2in apa coba:mrgreen: )

  9. kalau di mesjid didekat rumah, bagi anak2 disuruh sholatnya bersamaan tempatnya dgn yg remaja, agar sekalian mereka bisa belajar sholat dgn benar dan si remaja sekalian menjaga mereka , Kak.
    salam

    Syukurlah, yang remaja bisa ngasih contoh yang baik ya, Bunda🙂

  10. hmmm…., barangkali hanya aq guru agama yg gk ngasih tugas untuk mengisi Buku KBR (kegiatan Bulan Ramadlan) … untuk catatan kgiatan Ramadlan di sekolahku cukup dengan krtas selembar yg sengaja diperbanyak oleh pihak sekolah, jadi ortu siswa td dibebanin lg biaya pengganti buku KBR.
    Tentang pemisahan t4 shalat memang ada bagusnya seperti itu agar saudara2 kita yg melaksanakan shalat lebih dari 11 rakaat tidak terganggu, tulisan yang sangat berarti. Smoga bermanfaat slalu.
    Salam hangat dari Kota hujan

    Wah, sekolah benar2 memikirkan penghematan pengeluaran bagi orang tua ya…
    Sebenarnya yang datang pertama berhak duduk di saf depan ya Pak… hanya saja setelah 8 rakaat taraweh, biasanya saf-nya jadi bolong2… 😦

  11. klw ditempat saya sudah tidak ada lagi yg mengerjakan tugas seperti itu mbak yang minta tanda tangan imam nya … krn anak2 sekarang pintar2 mbak… ditiru2nya tandatangan imamnya🙂

    Wadhuh… parah banget kalo gitu…
    mungkin mestinya minta stempel sekalian ya, jadi gak bisa dipalsuin anak2… haha…😀

  12. di mesjid lingkunganku selain anak2, yang berisik malah mbak2 prt,
    mereka asyik gerombol foto2an dgn hp, pas sholat dimulai malah nggak ikutan sholat, jadi datang ke mesjid cuma buat ketemu teman2 aja kayakya tuh

  13. kebanyakan orang tua sekarang gt c mbak … gak mau ngajarin anaknya agama, tp dah diajak / disuruh ke masjid, jadinya mengganggu yg lain, apalagi klo dah ngumpul sama temen2nya, ckckck

  14. sebenarnya ada batas kewajaran untuk anak-anak usia tertentu, bahkan Rasulullah pun membiarkan cucu Beliau Hasan dan Husain ketika menunggangi saat Beliau sujud, tapi juga ada perintah Allah ketika menginjak usia 7 tahun agar bisa sholat sendiri, karena jika tidak orangtua berhak menghukumnya. Maka disini berarti sesungguhnya Allah sudah memberi potensi pada si anak untuk bisa sholat sendiri saat sudah memasuki usia maksimal 7 tahun (maksudnya sudah gak rame lagi), maka disinilah letak tanggungjawab orang tua yang utama untuk mengantarkan si anak pada jenjang tersebut🙂 *tugas orang tua memang menyenangkan, tapi gak gampang🙂

  15. salam kenal🙂 , jadi inget jaman sd, minta ttd penceramah, sedangkan tarawehnya kadang khusyu kadang ga, malahan kadang2 copy paste dari temen ladi, tinggal ttd penceramah😀, contoh yg buruk hehe

  16. Di kampung saya lebih parah lagi kak. Saat orang taraweh, anak-anak yang bergerombol itu malah membunyikan petasan yang bunyinya minta ampun. Jadi mengganggu konsentrasi orang yang sholat karena suara imam kayanya kalah tuh dengan suara petasan😦

  17. anak2 kalo lagi pada kumpul emang prilakunya sering brutal. rame sana ribut sini.
    namanya juga2 anak2😛
    tapi bagus juga kalo dipisahin.
    mereka pasti gak akan ambil pusing.

  18. Akin,
    Terkadang kita harus bertoleransi…
    Saat anak kecil memang mereka gampang bosan..tapi kalau sudah SD, biasanya mereka dapat tugas dari guru agama untuk mencatat siapa imamnya, dan kalau ada ceramah apa isinya.

    Jika dipisahkan, kawatir anak-anak nggak suka, karena jauh dari orangtuanya…nanti malah kita nggak mengajarkan mereka sholat Tarawih kan? Cukup orangtua masing-masing mengajar anaknya agar tak berisik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s