Dan Aku Terjebak…

Heboh piala dunia dimana-mana! Namun kehebohan ini terlebih dahulu diawali dengan kehebohan membeli antena UHF. Ini gara-gara antena parabola dan saluran TV kabel (TV berlangganan) yang tidak menayangkan siaran langsung pertandingan piala dunia 2010. Di kotaku, sebagian besar warga memakai jasa TV kabel untuk totonan mereka, baik itu yang lewat satelit (Indovision, dll), atau TV kabel biasa. Dua saluran TV nasional yang menayangkan pertandingan bola ini akan mengacak siarannya jika pada TV kabel, namun pemirsa dapat menyaksikan pertandingan dengan nyaman jika menggunakan antena UHF.

Di rumah, omku sebel karena nggak bisa nonton bola. Antena parabola karatan yang bertengger di samping rumah sangat tak membantu. Antena UHF juga nggak punya. Jadinya tadi omku ke toko rumah untuk membeli antena. Setelah antena ada di rumah, aku disuruh membantu omku untuk memasangnya. Setelah ditenggerkan di pagar dan dirasa cukup tinggi, kucoba menyetel TV. Hingga magrib tiba, hanya 1 saluran yang ketangkap, yaitu siaran TVRI.

Penampakan antena UHF

Hiks… padahal aku udah niatan bikin postingan baru, setelah blogku yang ini dan yang itu terbengkalai beberapa hari. Apalagi aku udah kangen banget pengen BW, menjelajah postingan terbaru milik Sahabat… Hmmm… spertinya aku udah banyak banget ketinggalan😦 Gara-gara ngebantuin om masang antena dan nyari-nyari saluran nih…

Bakda Magrib, omku ingin menukarkan antena yang dibeli tadi di toko, karena nggak bisa nangkap saluran yang diinginkan. Kali ini beliau mengajakku turut karena mesti membawa rangkaian antena yang lumayan besar itu. Akhirnya dipilihlah model antena lain yang menurut pedagangnya lebih bagus, tapi harus dirangkai dulu. Ternyata merangkai antena itu cukup lama juga ya! Aku aja sampe bete nungguinnya😦

Merangkai antena UHF nih…

Waktunya udah mepet banget, karena aku mesti berangkat kerja juga malam ini. Yah… malam ini aku duduk di toko, dikelilingi oleh pembeli lain yang juga lagi sibuk milih-milih antena. Dan antena itu masih harus dirangkai satu persatu… dan waktu terus berjalan…😦😦

Tiba di rumah, tentu saja tuh antena kudu dipasang lagi. Dan hasilnya… tetap saja hanya siaran TVRI yang ditangkap😦 Hmmm… mungkin antena itu harus dipasang di puncak pohon durian dulu, baru bisa nangkap siaran-siaran tv lainnya. Oh tidak… aku harus ikutan heboh, padahal aku juga nggak ikutan nonton bolanya…

_______________________________________________

Permissii… dari pada sibuk ngurusin antena, mending aku berangkat kerja aja, udah telat nih😦 Maaf, belom bisa jalan-jalan nih…🙂

48 thoughts on “Dan Aku Terjebak…

  1. pertamax
    hehehhee. antena yang aneh
    betul kayanya teh harus dipasang di pohon durian dulu kayanya
    sekalian klo antenanya pengen durian kan tingga metik sendiri:mrgreen:

  2. nggak puas deh harus nonton dari antena UHF, di rumahku gambarnya kabur
    padahal tetangga nggak
    sengaja pasang TV kabel spy puas nonton bola, eh… gatot

  3. Bener Kak …
    Terpaksa TV kabel ndak laku di rumah saya …

    ditempat saya rada bureng juga …
    pake antene dalem sih …
    tidak pake antene luar … (saya males masangnya …) ehehehehe

    Salam saya Kak …

  4. (maaf) izin mengamankan KELIMAAXXXZZZZ dulu. Boleh kan?!
    Di sana sulit nangkap siarannya, ya. Padahal di sini, antena ditaruh di atas genteng aja sudah bagus gambarnya.

  5. whaha…kasian sekali dirimu mbak..
    gpp lah, itung – itung berbakti pada om..

    sama seperti bundo, menyapa mu di pagi minggu ini..
    apa kabar mbak akin?
    lama tidak kontek2n..

  6. Hmm, mungkin perlu dicoba tuh mba, dipasang di atas pohon durian hehehe…terus kalau durian nya lagi berbuah, kan lumayan sambil masang antena, ambil buah durian deh hehehe…

  7. hahahaha….
    kemarin pas hari jumat, saya berburu antena UHF ke toko(hmm apa ya namanya, lupa) pokoknya di deket Lembuswana…
    harganya 40rb + kabel 15 m harganya 20rb…
    total 60rb..dipasang di atas genteng pake gagang sapu..
    malamnya nonton bareng sama kawan2 kantor deh..hehehe
    ikutan?

  8. Hahaha…lucu. Begitulah nasibmu antena. Diperlukan saat ada momen2 yang penting saja. Gara2 ada TV Kabel, engkau pun ditelantarkan. Sekarang giliranmulah antena untuk unjukkan dirimu ke khalayak ramai:mrgreen:

  9. wah repot juga ya, kalau slauran yang kerangkap hanya TVRI saja, di sini ditempatku sekarang TVRI malah yang burem, beberapa TV swasta lumayan, kalau di rumah ibuku di jawa lebih bagus lagi TVRI tak usah pakai antena malah

  10. di rumahku malah tv kabelnya gak berfungsi, untungnya antena yg diluar justru bagus sekali hasil tayanganya ,jernih.
    jadilah, nonton piala dunia jadi agenda bersama di rumah, Kak.
    asal Kakaakin jgn ikut manjat pohon durian ya🙂
    salam

    • Syukur deh bisa nonton di rumah ya, Bunda… nggak perlu keluar2 rumah tuk nobar😀
      Jangankan pohon durian, pohon jambu yang lebih rendah aja saya nggak berani manjat…😀

  11. wahh….piala dunia juga yang buat ibuku sampe manjat pohon nambahin antena kin, soalnya pake digital gak dapet siarannya.

  12. wah, harusnya nambah booster, mbak,,
    kalau di rumah sih antenya pake booster plus remote,,
    jd gak perlu muter2 anten lagi di luar,,
    cukup tekan remote,,😀

    salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s