Standing Party

Kemarin aku menghadiri undangan resepsi pernikahan di salah satu gedung olah raga (GOR) yang ada di Samarinda. Seperti biasa, jika acara diadakan di GOR, biasanya akan sangat banyak makanannya, hehe… Karena memang biasanya yang mengadakan acara di gedung yang luas ini adalah kalangan menengah atas dengan jumlah undangan yang sekian ribu, jadi harus banyak menyediakan makanan untuk para tamu:mrgreen:

Bener-bener deh… Bejubel banget tamunya, mau salaman ke mempelai aja antriannya puanjang benget. Aku berangkat bareng ibuku. Setelah salaman, ibuku kutarik ke daerah makanan. Agak berjinjit aku memandang ke sekeliling ruangan, mataku menangkap beberapa tempat makanan (rombong) dengan tulisan diatasnya, misalnya ‘Bakso’ atau ‘Coto makassar’ dll.

“Mama mau makan nasi aja” kata ibuku. Akhirnya kubawa beliau mengarungi lautan manusia menuju meja prasmanan yang menyajikan hidangan lengkap, nasi hingga krupuk. Alhamdulillah, akhirnya kami masing-masing memegang sebuah piring. Saat akan duduk, aku tak menemukan tempat. Memang pada acara ini panitia menyediakan kursi, tapi khusus untuk tamu VIP dan sedikit untuk tamu lain. Kulihat segelintir kursi itu telah dipenuhi oleh tamu. Sebagian besar tamu menyantap hidangan sambil berdiri, yang merupakan pemandangan yang sangat tidak nyaman bagiku. Mungkin inilah yang disebut standing party.❓

Sebenarnya tribun yang ada dapat digunakan sebagai tempat duduk bagi tamu yang sedang makan, namun sepertinya panitia sengaja menutupi bagian tribun dengan kain agar para undangan tidak duduk di tribun. Entah apa alasan panitia berbuat demikian. Alhamdulillah, akhirnya aku dapat tempat duduk di tangga tribun🙂

Ini nih tribun yang ditutup, supaya tidak diduduki orang😦

Hehe… ada yang nekat juga nduduki tribun berkain itu🙂

Mungkin pemikiran sebagian tamu yang duduk adalah : “Makan kok berdiri…” atau… “Repot banget megangin piring sambil berdiri…” bisa juga… “Susah, mau nyuapin anak… ” hehe…

Nah, kalau bagiku, makan dan minum hendaknya memang duduk. Karena demikianlah tata cara makan seorang muslim. Entah sejak kapan di Samarinda juga tertular tata cara party yang saat makan mesti sambil berdiri😦 Berbeda dengan acara yang diselenggarakan di gedung yang lebih kecil di Samarinda, biasanya lebih banyak menyediakan kursi untuk para tamu.

Usai menyantap hidangan, aku pengen yang segar-segar, karena cuaca Samarinda yang sedang terik banget. Kucoba lagi menembus lautan manusia, tapi tak sepotong buahpun tersisa di meja buah😦 Akhirnya aku menemukan jua yang segar. Alhamdulillah… Seger bener…:mrgreen:

Es Dawet🙂

Oh iya, aku dapat info dari sini penjelasan tentang keutamaan makan dan minum dengan cara duduk.

-oOo-

Bagaimana dengan Sahabat, apakah sering juga menghadiri party kayak ginian? Apa yang Sahabat lakukan?

48 thoughts on “Standing Party

  1. Bundo termasuk yang kekeuh cari tempat duduk, paling ngga bisa makan sambil berdiri.

    tapi di Bukittinggi emang ngga ada tuh yang standing party begitu.. pasti selalu ada meja dan kursi. klo meja penuh, biasanya ada deretan kursi. Bahkan klo pake adat tradisional, duduknya malah lesehan..

  2. standing party itu budaya western, jadi makan seperti kuda, berdiri. sebenarnya hanya untuk mensiasati agar tamu dapat tertampung lebih banyak lagi.
    tips standing party : makanlah makanan yang ringan-ringan, ambil secukupnya saja tapi jangan jauh-jauh dari rombong agar mudah nambah.

  3. itu biar cepet pulang mbak, gak berlama-lama getu, kalo duduk pan suka ngobrol lama…

    tapi Oyen gak suka standing party…Rasul kan mengajarkan untuk makan dan minum dengan duduk, kagak berdiri, gak berkah😦

      • biar cepet bw kantong plastik aja mbak, bungkus semua…jadi pan gak ngganggu tamu, sesuai keinginan empunya dan bisa makan rame2 di rumah…ho..ho, kalo muka badak seh…xixixixii

  4. Oh, ini pasti party nya anak pejabat Samarinda ya. Nggak bisa diturutin orang kebanyakan. Biayanya besar banget. Tapi, namanya pejabat, banyak yang sponsorin. Siip dah meski harus berdiri dengan agak lama. Kan’ yang datang ribuan, jadi pastinya rebutan tempat duduklah. Resiko datang ke tempat orang yang berkelas. Hahaha….:)

  5. jadi inget kemarin baru kondangin ceritanya yang nikah seleb… duuuh… seumur2 kok merasa kapok ya…
    urusan standing sih dah jamak disini dengan berburu bangku kosong tuk bisa menikmati makanan.. ehhehe
    tapi pengalaman antri bersalaman itu loh… ckckcck… 1 jam lebih untuk bisa mencapai si mempelai… hiks… karena 1 rombongan seleb atau pejabat selesai salaman mesti difoto dulu… halaaah… kasihan deh yang gak dikenal… hehehe

    berkunjung pertama langsung kebanyakan deh komennya.. salam kenal ya jeng…
    link dah ku pasang…🙂

  6. sil juga belum pernah menghadiri yang namanya standing party mbak…
    bener kata bundo…kalau di minang bahkan ada yang lesehan…

    sil juga termasuk orang yang ga setuju dengan adat seperti ini…

  7. kalau terpaksa ya makan secukupnya aja dulu deh sambil berdiri,abis gimana kalo udah lapar terus emang gak ada tempat duduk. walaupun yg terbaik adalah duduk saat makan dan minum,kan emang disunahkan begitu ,dan lagi juga emang lebih enak duduk sih kalo lagi makan hehehe😀

  8. Kalo saya gara garanya capek berdiri jadinya udah ga napsu buat nyobain makanan, meskipun lapar mata sangat (ga sinkron antara mata dan kemauan, hehe). walhasil seringnya minum doang sambil ngobrol sana sini, trus cepetan pulang. hahaha..

  9. tipikal masyarakat penjiplak..
    sudah menjadi tradisi baru, pestanya model berdiri..
    kasihan persewaan kursi, hehehe…

    sedj

  10. wahhh jujur
    aku belum pernah menghadiri pasrty keren n besar sprty itu hehe
    pling yang dilakukan lirik kanan kiri ada yang kek dian sastro gak lo ada ya hunting ckckkc

  11. aku kl ikut party yg beginian pasti gak bs makan banyak, habis makannya gak nyaman, apalagi kl makan nasi & lauk pauknya…paling bs makan dr stand2 nya aja

  12. even standing party saia klo makan tetep saja cari tempat duduk lain lagi ceritanya kalo ga dapet tempat duduk baru deh terpaksa makan sambil berdiri yang bener2 ga nyaman …

    emang ini budaya barat but mungkin masyarakat kita mengambil praktisnya saja dari pada tata cara piring terbang yang seperti dulu … yang sekarang jarang sekali saia jumpai di lingkungan sekitar saia

    so standing party is a common party nowadays

  13. ah… lagi2 ikutan latah ya Kin…kita mang harus punya prinsip, salut ma akin dech… ^^ btw, dawetnya mau dooong… huh, ni org bawaannya mupeng mlulu mentang2 di sono ga ada dawet… sedihnya…😦

  14. Saya ?
    Saya mau cerita …
    Jaman dulu … jaman SMA …
    Pesta kawinan seperti ini merupakan sasaran empuk kita jika malam mingguan …
    bisa makan minum gratis …

    Yang jelas …
    Sekarang … saya agak jarang menemui yang seperti ini …
    pasti tuan rumah atau panitia menyediakan kursi untuk duduk dan juga menyantap makanan …
    (ini mungkin meniru budaya Standing Party di barat sana …)
    Tetapi melihat menu makanan Indonesia … rasanya kok susah ya makan sambil berdiri …

    Salam saya Kak …

  15. selamat pagi.

    emang repot kalo datang ke acara begini, gak enak banget posisinya kalo sambil berdiri.

    tapi biasanya aca gini makanannya enak enak😛

    terima kasih dan mohon maaf😮

  16. Kin,
    Cuman mau ngasih tau aja kalau aku selalu ngikutin blogmu ini. Menurutku cukup informatif dan unik. Tapi aku jarang komentar karena jarang dapat jatah yg pertama.
    Maju terus kin!

  17. Salam kakaakin. Memang dalam Islam ada adabnya untuk makan dan minum kudu duduk. Ternyata dalam segi kesehatan juga bermanfaat lho… Minuman yang kita minum sambil duduk akan sedikit tertahan untuk memberikan kesegaran pada jantung dan paru-paru sehingga tetap bisa bekerja dengan normal. Berbeda dengan jika minum sambil berdiri akan langsung turun ke lambung… Wallahu wa’lam Bisshawab…

  18. Yang ga enak dari menghadiri pesta pernikahan itu adalah, tidak adanya kursi yang cukup untuk para undangan. Itu aja. Jadinya makan dan minum berdiri. Gak baik ini..😦

  19. kalo di tenggarong akan bernasib sama jika acaranya di PKM
    kasian klo tamunya seperti ibu saya dan nenek
    jadi kak, klo nanti kakak mau mantu
    jangan pakai acara standing party yaaa…😀

  20. jadi inget, pernah posting tentang pengalaman datang ke standing party. makin besar gedungnya, makin bejubel yah…aduuuuuh,lihat lautan manusianya aja sudah eneq. teteh mah lebih menikmati hajatan biasa, abisnya kadang2 standing party melelahkan dan terlihat seperti orang kelaparan yang berebut makanan….

  21. wah..klo gini,paling males..yang ada mau mual bau macem parfum..
    hiks..hiks…
    saya aja klo keundangan ya mau deket2 habis itu..hehehehe

    eia,Kin..ini acarane sopo kin di GOR??
    kok ga ajak2 sih..kita kan satu kota..hehehe…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s