Berbenah

Sekali beres-beres di kamar, ternyata sampahnya segunung. Lemari dan laci-laci di kamarku banyak berisi kertas-kertas dan barang-barang nggak jelas. Ada berbagai macam katalog, leaflet-leaflet yang kucomot dari pameran-pameran yang kudatangi, koran dan tabloid expire, dll. Souvenir dari sekian banyak resepsi pernikahan yang kudatangi juga menuh-menuhin laciku. Buku sekolah dan kuliah juga masih terlihat. Pakaian-pakaianku yang tak dapat mengikuti perkembangan badanku juga masih banyak di lemari. DVD drama Korea yang sudah kutonton juga turut ambil andil dalam menuh-menuhin kamarku:mrgreen:

Ini sih baru sebagian…:mrgreen:

Apa aja yang kulakukan pada barang-barang itu??

1. Souvenir pernikahan.

Kebanyakan berupa kipas, sepertinya hampir selalu jadi pilihan yang ngadain hajatan tuk memberi kipas kepada para undangan. Souvenir ini kubawa ke tempat kerjaku dan kubagi-bagikan ke teman-temanku. Mereka sih hepi-hepi aja nerima souvenir itu🙂 Siip… lumayan, barang pertama telah tersingkirkan:mrgreen:

2. Buku.

Untuk buku kuliah, tetap kusimpan rapi, karena pekerjaanku sekarang sangat sesuai dengan jurusanku. Insya Allah akan selalu bermanfaat. Untuk buku sekolah, kumasukkan dalam kotak dan disumbangkan ke tukang loak. Entah mau dikilo-in atau untuk yang lainnya. Buku pelajaran sekarang beda banget dengan yang jaman aku sekolah dulu😉 (wow, satu kerdus sudah enyah…:mrgreen: )

3. Kertas dan plastik nggak jelas.

Kertas katalog, undangan, plastik pembungkus dll, kukumpulkan dan kuserahkan pada omku yang sedang melakukan pembakaran di samping rumah.

4. DVD Korea.

Kalo yang ini, sebagian masih kusimpan, sebagian lagi kubawa ke tempat kerjaku. Karena teman-temanku banyak juga yang ketularan virus gemar drama Korea dariku:mrgreen:

5. Pakaian mini yang kekecilan.

Yang ini sih belum kuapa-apain, belum sempat sih… Insya Allah nantinya akan kuhibahkan ke anggota keluarga lain atau tetangga yang berminat, karena pakaiannya masih ‘lumayan’ baru. Maklum bobotku naik ‘dikit’ aja tuh baju udah bikin badanku tampak seperti lepet aja. So, dari pada diriku akan tampak seksi sekali dan membuat mata pria melirik, ini sih bikin dosa aja namanya🙂 Jadinya kusumbangin aja deh…:mrgreen:

*****

Hmm… Setelah berbenah, lemari dan laci jadi lumayan terkurangi dikit isinya🙂 Tinggal satu tugas berbenah lagi yang belum selesai kulaksanakan, yaitu membenahi blog baruku. Rencana launching kemarin tertunda, karena masih belum sreg dengan ide yang ada sekarang. Belum ada satu postinganpun yang muncul, kecuali ‘Hello World’ bawaannya WP. Mesti nyari ide lagi nih… Kuharap Sahabat juga menantikan kehadiran blog baruku ya…

Mohon dukungannya🙂

26 thoughts on “Berbenah

  1. sayang, besok lagi sampahnya jangan dibakar ya. yang plastik kasihin pemulung, yang organik ditanem aja di lubang biopori, yang kertas didaur ulang, atau kasih ke pemulung juga.
    pembakaran sampah melepaskan terlalu banyak metana ke udara.
    maaf kalo sok tahu
    thank say…

    • Makasih banget ya, Mbak Dian… Udah ngingetin saya🙂
      Memang keseringan di rumah saya kertas2 lembaran dan plastik2 pembungkus pada dibakarin. Yang berupa buku/majalah barulah dikasih ke pemulung.
      Insya Allah next lebih green lagi😀

  2. Hmm, iya terkadang kita milih yg lebih praktis aja ya mba, dibakar!, padahal sekarang banyak kok bapak2 yg nyari barang dan kertas bekas…Semoga kita semakin sadar akan kesehatan alam dan lingkungan…
    Ditunggu blog barunya mba:)

  3. hehehe… kalau souvenir kondangan dulu, kuwadahi di kardus n kukumpulin jadi satu buat kenang2an Kin.. tapi sekarang udah habis, kubagikan lagi ke temen2 n murid2 dulu …^^

    • Ternyata banyak juga ya sovenir pernikahan itu kalo dikumpulin.
      Seandainya sovenirnya satu macam aja, mungkin bisa saya simpan untuk sovenir pernikahan saya nanti…hehehe…😆😆
      *dasar pelit*:mrgreen:

  4. wah, jadi kalo dibayang2x total dvd mu 5x dari foto tadi ada kin? kalo segitu berarti kalah sama mantan dvd2x ku kin . tapi karena aku taubat nasuha jadi semua dvd ku kutinggal di jkt , ga korea aja sih , macem2x.

    buat nomor 1 sampe 3 – tolong bantuin rumah ku juga ya kin ntar biar jangan sampai ternak penyakit debu bakteri dsb, biar bersih sih sih sih dan sehat penghuninya.

    • Bukan dikali 5, Ry… kalikan 10 dong🙂
      Udah kukirim ke puskesmas, disimpan di bawah bed di ruang perawat. Aman… Insya Allah bosku nggak bakalan memandang samapai ke kolong ranjang:mrgreen:
      Aku juga nggak korea aja, tapi dorama jepang dan taiwan juga ada🙂
      Rumahmu yang dimana? Smd or Singapur?:mrgreen:

  5. he..he..hobinya kok sama dng diriku.. pengumpul sampah. klo ada kesempatan saya juga beres2..ternyata barang krentil2 banyaknya minta ampun. dulu itu spt sayang membuang, pdhl itu barang yg nggak berguna😛

  6. paling enak berbenah itu waktu liburan dan lagi gak punya uang he he he…jd ada kerjaan untuk menghabiskan waktu. niatnya libur ini mau berbenah.
    hmm, jd penasaran nih sama blog barunya^^

  7. he he ternyata Kakaakin kayak bunda juga ya
    banyak ngumpulin barang2 gak jelas gitu.
    begitu waktunya bebenah, baru ketahuan deh banyak barang gak jelas yg disimpan 😀😀
    ditunggu kehadiran dan launching blog barunya dengan saabr🙂
    salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s