Jalan Pramuka

Beberapa hari yang lalu aku nyari jajanan di Jl. Pramuka, yang di Samarinda dong, bukan di Jakarta🙂 Bila di Jl. Pramuka Jakarta aku bisa menemukan pasar pramuka yang jadi tempat belanja alat-alat medis dan sebuah toko buku yang menjual buku-buku kedokteran dan keperawatan. Nah, di Jl. Pramuka yang di Samarinda ini banyak terdapat kos-kosan, warung makan murah meriah serta jajanan khas mahasiswa. Maklum saja, karena Jl. Pramuka ini berada di dekat kampus Universitas Mulawarman (UNMUL).

Salah satu jajanan yang kubeli adalah empek-empek palembang. Harganya Rp 5.000, harga yang cukup murah jika dibandingkan harga luaran (di luar Jl. Pramuka, maksudnya🙂 ). Untuk pasaran Samarinda, aku pernah nemu harga empek-empek yang nggak seberapa besar seharga Rp 9.000. Bahkan kalo beli di mall bakalan lebih mahal lagi. Kuperhatikan ternyata bukan hanya mahasiswa yang makan empek-empek disini. Beberapa kali kulihat rombongan keluarga turun dari mobil, mampir untuk makan empek-empek di warung ini. Satu hal yang dikatakan penjualnya, bahwa empek-empeknya berbentuk hati. Mungkin ini salah satu langkah untuk merebut hati pelanggan yang kebanyakan mahasiswa. Walopun idenya nggak orisinil…hehehe:mrgreen:

Begini nih penampakan empek-empek yang berbentuk hati itu, mirip nggak sih??🙂

Selain beli empek-empek, aku juga beli gorengan seharga Rp 500-an. Kini di Samarinda harga gorengan rata-rata seribuan. Jarang banget yang jual 500an. Lumayanlah beli gorengan Rp 10.000 udah dapat banyak buat bekal jaga malam. Hehe… gmana mau langsing, kalo ngemil melulu:mrgreen:

Warung-warung makan yang ada di seputaran Jl. Pramuka ini menjual beraneka macam hidangan, kebanyakan sih ayam penyet. Aku pernah beli di salah satu warung, ternyata plus teh manis aku masih dapat kembalian saat menyerahkan selembar duit 10rb-an. Walaupun aku bukan mahasiswa, aku lumayan sering ke Jl. Pramuka, karena jaraknya kutempuh ± 5 menit dari rumah, kalo naik motor. Karena banyak mahasiswa yang tinggal di ruas jalan ini, londry kiloan juga marak. Lumayanlah, kalo aku lagi nggak sempat nyuci, kirim ke londry aja deh:mrgreen:

Waktu aku belum pasang internet, aku lumayan sering ke warnet yang banyak bertebaran di sekitar Jl. Pramuka. Penjilidan dan fotocopy juga banyak. Bahkan makam nenekku juga ada di Jl. Pramuka… loh, apa hubungannya…hehe🙂 Karena disini juga terdapat kuburan muslimin.

Aku juga mendengar cerita temanku, yang pernah makan di salah satu warung yang agak berbeda dari warung lainnya, meskipun yang dijual penyet-penyetan juga. Di warung itu semua pelayannya adalah ikhwan. Saat menyerahkan pesanan ke pelanggan wanita, mereka menjaga jarak. Yang lebih bagus lagi adalah saat azan berkumandang, mereka serempak meninggalkan warung menuju mesjid yang berada tak jauh dari warung. Tak lupa pamit ke pelanggan dan mengatakan mereka ingin sholat dulu. Hmm… jadi ingat cerita Mbak Sunflo di Saudi, orang-orang pada bergegas sholat begitu azan berkumandang. Subhanallah…

Jika di Samarinda kehidupan sekitar kampus dapat dilihat di Jl. Pramuka, bagaimana dengan di daerah sahabat? Pasti ceritanya juga kurang lebih aja ya🙂

68 thoughts on “Jalan Pramuka

  1. selamat pagi.

    rumah saya juga di wilayah yg deket kampus, ada Univ. Brawijaya Malang, juga Univ. Islam Negeri Malang.
    jadi harga makanan2 di sekitar rumah saya sangat terjangkau😉

    btw, saya ada tebak2an nih …

    makanan apa g banyak mengandung zat besi ??
    empek2 KAPAL SELAM😆

    terima kasih dan mohon maaf😮

  2. mungkin sama dengan dipati ukur bandung ya kin, jajanannya murah meriah enak, karena disesuaikan dengan kantong mahasiswa.

    klo di Bukittinggi kehidupan kampus ngga terlalu rame, karena memnag tak memiliki perguruan tinggi yang cukup besar. Tapi tentang jajanan lumayan seru. klo malam yang rame itu di sepanjang jalan di kampung cina. jajanannya murah meriah juga.. gorengan disini juga ada yang 500-an. ukurannya emang agak imut-imut.

  3. Empek empek nya mirip hati kok mba:),
    aku juga kalau melihat suasana seperti itu (langsung meninggalkan dagangan ketika mendengar suara adzan rasanya gimanaaa gitu, kayak bukan di Indonesia:). Mungkin karena di Indonesia hal seperti itu masih sangat jarang yah..

    • Hehe, tapi hatinya agak terlalu lonjong 🙂
      Spertinya sih emang masih jarang yang langsung ninggalin urusan pas azan😦

  4. Saya tinggal di kawasan yang dekat dengan salah satu Universitas Islam negeri di selatan jakarta …

    Dan karenanya …
    Di sekitar tempat saya jadi banyak tukang makanan yang murah meriah
    kos-kosan – fotokopian – Warnet dan …. Laundry kiloan

    • Emang udah, Bundo…
      Bundo nih BWnya nguebuts…
      Saya lagi nggak bisa nih, jaringan lagi nauzubillah lemotnya😦

  5. hehe…mpek2 cinta..kayak bakso cinta
    salut mbak sama toko yang pelayan ikhwan itu…
    tradisi yang di terapkan di lingkungan Daarut Tauhid juga seperti itu mbak..keren..ketika azan datang, semua tokonya di tutup dan bergegas tuk mendirikan shalat..

  6. inilah khasnya indo… banyak yg jual makanan…:mrgreen:
    ga kek di sono…😦 harus berkutat bikin sundiri nuuiii Kin… tmasuk empek2… eh Kin, aq cuba bikin kimchi loh… ga tau berhasil gaak… doain sukses yaa’… ^^

    • Alhamdulillah… disini masih banyak yang jual makanan🙂
      Oiya, gimana tuh kimchinya?
      Kalo udah (agak) bau dan rasanya udah kecut, insya Allah itu berhasil🙂

    • Ayo makan empek2 kapal selam… tapi jangan makan kapal selamnya ya…
      Memang kadang kita masih cuek sama suara azan😦

  7. di sini gak bisa jajan pempek..
    di sini gak ada warung penyet-penyetan..
    di sini belum menemukan jalan seperti jalan pramuka..
    jadinya gak bisa cerita mbak akin😀

  8. lama tak berkunjung….senangnya bisa kembali ke samarinda meski belum sempat updet karena tmpukkan tugas….🙂

    wah, kalo jl. pramuka saya juga sering, kan kalo jam makan siang yah kami makannya di sana, ada tuh namanya warung makan Sriwedary..menunya “homy” banget…hehehe

    kalo rumah makan ikhwan dimana yah? kok ak gak pernah nemu tuh mba…

    • Di Jl Pramuka emang banyak pilihannya ya…
      Sebenarnya aku cuma dengar dari teman tentang warung itu, warung Cobek, udah masuk ruas Jl. Perjuangan.
      Silakan dicoba deh, dan buktikan sendiri… Tapi coba datang pas jam Dzuhur ya🙂

  9. yaaaa.. kirain Jl. Pramuka di jakarta…
    Mpek-mpeknya mirip hati sih, tapi kok di potong-potong, berarti mpek-mpke hatinya lagi broken ya?😀
    salam kenal dari jakarta…😀

  10. makasih kin sharing mu ttg jalan tempat tinggal aku dulu berwujud bayi pertama kali dibawa ini ngebantu banget.

    See you in Samarinda!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s