Musim Buah

Senengnya kalo lagi musim buah🙂 Buah-buahan tak henti-hentinya datang menghampiri rumahku (tempat kutinggal maksudnya). Ada yang dari samping rumah, diberi sodara, atau yang beli sendiri. Di rumah jadi penuh dengan berbagai aroma, lumayan lah buat ngalah-ngalahin bau pete bakar lalapan favorit omku:mrgreen:

Buah-buahan yang hadir di rumahku tentu saja buah yang sedang banyak membanjiri Kota Samarinda di kala musim buah, yang biasanya rada-rada sama dengan kota-kota lain di Indonesia.  Ini nih buah-buahan yang ngantri untuk dipajang…🙂

1. The king of pop fruit : Durian

Tadi malam, pas aku pulang dari jalan sama adek sepupuku, kami melihat pedagang Durian di pinggir jalan. Duriannya wuakeh tenan🙂 Jadi ngiler banget! Langsung deh kami hunting durian yang wangi ini :mrgeen: Nggak perlu dirayu, tukang duriannya udah mau ngasih 3 biji durian seharga 25 rb. Jadi kami beli 6 biji, dan dikasih bonus sebiji lagi… Alhamdulillah… durian party deh:mrgreen:

Makannya dialasin koran, jadi sampahnya bisa langsung dibungkus dan nggak berhamburan🙂

2. Rambutan

Rambutan yang di samping rumah sudah habis nih… jadinya beli deh di pinggir jalan. Sebenarnya aku nggak terlalu doyan makan rambutan, paling hanya mencomot dikit-dikit aja, karena bete banget kalo nemu ulat pada bagian pangkal buahnya… ‘kan jijai bajay tuh… hi….😦

3. Cempedak

Kalo yang ini nih baru kubeli tadi dari teman di tempat kerjaku yang punya pohon cempedak. Rasanya… Subhanallah… Maniiiiss banget🙂 Hmmm…tanteku sudah siap-siap mau menggoreng cempedak ini, kami menyebutnya “sanggar cempedak”. Tak lupa bijinya dikumpulkan untuk direbus dan kulitnya dikupas untuk dijadikan lauk. Kulit cempedak ini adalah kesukaan tanteku loh. Beberapa hari yang lalu beliau lagi nggak nafsu makan, tus kugorengkan kulit cempedak dan diulekkan sambel… Tanteku jadi lahap makannya🙂

4. Buah Elai

Buah elai ini tadi juga baru kebeli dari teman kerjaku. Jenis buah yang masih sodaraan dengan durian ini juga sedang membanjiri Samarinda. Elai ini memang hanya cocok tumbuh di Kalimantan, katanya sih di Jawa nggak ada. Tapi di tipi pernah kulihat ada elai di Taman Buah Mekar Sari. Bila telah matang, rasanya…hmmm…

Gini nih tampang elai yang sudah matang. Rasanya manis dan aromanya lebih ringan dibanding durian. Bagi penggemar durian biasanya juga akan menyukai buah elai ini🙂

5. Manggis… Si buah yang tak pernah berdusta:mrgreen:

Seperti kembali ke masa kecil nih, makan buah manggis sambil mandangin segi (atau apa sih namanya?) yang ada di bagian bawah buah ini🙂 Hayo… jadi ingat apa?? Main tebak-tebak buah manggis ‘kan…🙂

Selain buah-buahan diatas yang berulang kali kami beli, di rumah juga ada beberapa buah mangga yang dibeli (beli, karena mangga di samping rumah lagi gagal panen🙂 ), jeruk shantang yang juga sedang banyak dijual di pinggir-pinggir jalan menjelang tahun baru Imlek.

Ehm..lagi-lagi karena tergoda blognya Mbak Sunflo, kemaren pas aku ke supermarket, nengok deh ke rak buah import. Eh, tampak deh disitu jejeran buah keluarganya Prunes yang harganya wow banget. Pengen nyoba, tapi masih terasa sayang🙂 Tapi aku sangat tertarik saat melihat buah yang berwarna kuning menggiurkan, di labelnya tertulis “Korean Persimmon” alias kesemek dari Korea. Yah, karena aku menganggap diriku Korea-Lover (istilah apa sih ini:mrgreen: ) kupilihlah buah ini, tapi belinya sebiji aja… hampir sepuluh ribu sebijinya… ckckck…*geleng-geleng*

Rasanya manis banget ya… Aku sih baru kali ini makan kesemek yang manis kayak gini. Biasanya nemu kesemek yang belum matang bener aja🙂

Oiya mau nambahin juga, ada satu jenis buah yang di Samarinda nongolnya pas musim buah aja. Entah di daerah lain ada tau tidak. Nama buahnya “keledang”. Kemarin kubeli di pinggir jalan menuju tempat kerjaku.

Kulitnya berduri-duri juga, mirip duri cempedak, tapi besar buahnya hanya sedikit lebih besar dari bola softball. Rasanya juga manis. Tapi sepertinya pohonnya sudah jarang, karena buahnya juga jarang sekali yang menjualnya.

Hmmm… kutak ingin musim buah ini cepat berlalu:mrgreen::mrgreen:

41 thoughts on “Musim Buah

    • Rasanya beda, lebih ringan dan manis. Durian kadang ada disertai rasa agak pahit, elai tanpa rasa pahit. Teksturnya lebih kenyal dibanding durian, dan warnanya itu loh, kulitnya kuning dan daging buahnya selalu berwarna oranye seperti gambar diatas.🙂

    • Yang saya dengar di tipi, di mekar sari buah elai ini disebut “durian lai mas”. Ayo buruan kesana, Pak. Mumpung lagi musim durian… bisa sepuasnya loh makan durian…🙂

  1. akin, penasaran sama elai deh. nanti kalo aku dah balik & lagi musim elai, kirimin ke rumah ya? tenang, diganti ongkosnya deh:mrgreen: btw, pas banget aku juga lagi update buah di korea. yup, itu korean persimmon emang manis banget & aku sukaaaa, kalo di taruh kulkas lezaaat nian! tapi adanya cuma musim gugur…!

    • Insya Allah akan saya kirimkan…🙂
      Tapi kudu pake banyak bubuk kopi di bungkusannya, supaya nggak ditolak TIKI🙂
      Persimmon-nya enak, tapi mahal…hehe.. beli sebiji aja, dibagi2 untuk orang serumah🙂

      • OK deh… nanti kita bicarakan lebih lanjut mekanisme pengirimannya😀 mudah2an ngga ditolak. eh akin, maksudnya Manggis tak pernah berdusta itu apa? ttg persimmon korean, emang relatif mahall. apalagi kalo dah masuk Ind, weleh sebiji 10 rb, ckckck…

      • tadi ingat ucapan om saya tentang buah manggis, kata beliau sejak beliau kecil hingga sekarang selalu menemukan buah manggis yang jumlah “celah” yang tampak pada bagian pantat buah, selalu sama jumlahnya dengan jumlah juring daging buah🙂
        Jadilah beliau menyebutnya buah yang tidak pernah berdusta, artinya luar dan dalam sama :mrgreen:

  2. Assalamu ‘alaikum ww
    Akin ssi yang baik…. serasa nyaman hari ini, berkunjung dan dapat suguhan buah nan segar-segar…. wah rasanya ingin nyoba semua.. dan betapa di Samarinda durian murah banget ya…. terlebih ada elai.. ( apa rasanya juga mirip durian ..? )
    mungkin hanya rambutan saja yang akrab dengan saya ketika di rumah kemarin….sayang Akin ssi samarinda terlalu jauh dari tempatku..
    gomaweoyo..

    • Durian jadi murah mungkin karena lagi banjir banget ya…🙂
      Seandainya bisa mengirimi buah untuk ajeossi…:mrgreen:
      Elai memiliki cita rasa yang beda dengan durian, tapi saya sih suka semua🙂

  3. selamat pagi

    oh, ternyata buah yang saudaranya durian itu, namanya Elai ya ??
    waktu awal tahun 2009 kemarin, saya ke daerah KalSel,
    waktu mampir ke kota Bangkalan, ada juga buah Elai itu. tapi kata sodara saya itu namanya PAMPAKIN.

    bagi saya sih, rasanya Elai / pampakin itu masih kalah enak sama durian, tapi warnanya yang oranye menyala jauh lebih indah dari durian.

    saya juga punya fotonya buah Elai, ntar saya posting di blog saya deh:mrgreen:

    kalo buah cempedak, saya makan 10 butir aja udah agak enek. hehe

    terima kasih dan mohon maaf😮

    • hehe… kirain tadi ini orang lain yang sama gayanya dengan dirimu, Rul🙂
      Kalo orang banjar memang menyebutnya PAPAKIN atau pempaken, ehm…istilah ini juga sering dipakai di rumahku, karena ibuku orang banjar🙂 Menurutku rasanya sama enaknya, asalkan nemu yang bener2 matang loh🙂
      Cempedak goreng enak, Rul…

  4. eh, mbak, sebenarnya saya ini Alisnaik,
    berhubung tadi komputer saya dipakai kakak saya (ant),
    dia lupa logout dari WP,
    jadinya yg muncul nama dia.

    sekarang udah logout,

    yaah, anggap saja yang berkomentar dengan nama Ant itu adalah saya si Alisnaik😳

  5. wah jadi pengen kesana tuk makan sepuasnya. tapi sepertinya ongkosnya lebih mahal timbang yang mau dicari.😀
    tapi semua buah sudah dicoba, hanya satu yang belum buah ELAI, jadi penasaran.

  6. whuaaa…whuaaaa…. akin mengiming-imingi diriQ… hiks !!😥
    itu aku suka semuanyaaaaaaaaaa…
    btw…yg dari korea tuh lagi rame juga di buraida.. persimmon atau buah kaki a.k.a kesemek… enak ya kin, manis2 tapi sepet…^^

    • Ehm… ya… gitu deh…hehe…
      Lagi banjir buah di Samarinda, sayang banget kalo dilewatkan…🙂
      Persimmon-nya cuma beli satu😦 Duit sepuluh rebu kalo dibelikan manggis ‘kan lumayan, dapat serenteng🙂

  7. wua..mupeng…
    di kosan adanya jeruk, baru dianter ortu..hehe..
    penasaran ma elai, keledang, ma korean persimmon…

  8. Ah,Mbak bikin ngiler aja nih….Buah yang ga ada di Palembang tuh, pengen sekali nyobainnya :elai dan keledang….Sayang ya, coba tumbuh juga disini…wuih, pasti deh warga sini suka….

  9. Negeri kita memang kaya dgn segala buah2an aneka ragam, sepertinya hampir tiada hari tanpa buah disini.
    alhamdulillah, bisa tinggal dinegeri kaya raya ini.
    oom nya Kakaakin kompak sama bunda, suka pete bakar…yummy….
    salam.

    • Iya nih, Bun…selain musim buah, di rumah juga musim pete bakar…
      Tapi saya nggak ikut2… (lebih suka yang ditumis sih🙂 )

  10. Kesemek masih lumayan banyak di Jawa Tengah (tempat tertentu). Kemarin ketemu Elai cuma ambil gambar buahnya tidak sempat mebelah dan memotret dalamnya (rada menyesal). Terima kasih, betapa kita kaya dengan aneka buah ya.

  11. Tadi pagi saya pulang ke balik papan dari samarinda. Di pinggir jalan beli elai dan cempedak, istri dan anak juga makan itu…rasa elai nya kurang manis dari pada durian, tapi rasa unik… yang cempedak nya enak sekali. Di makan langsung 1 pc itu… saya tinggal di jakarta kapan bisa makan lagi buah itu ya… sudah kangen nih… kekekeke…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s