Mengapa Banyak Petasan di Bulan Ramadhan?

Gambar dari sini

Pertanyaan yang kujadikan judul tulisan ini memang benar-benar mengusik hatiku. Mengapa begitu banyak suara petasan di bulan Ramadhan? Jauh-jauh hari menjelang tibanya bulan suci ini, sudah terlihat marak warung dadakan yang khusus menjual petasan dan barang sejenis, seperti kembang api.

Biasanya saat jama’ah sedang melaksanakan sholat tarawih di masjid, maka mulai pula ‘konser’ petasan itu berkumandang. Siapa saja orang yang menyalakan petasan itu? Menurut pengamatanku, pelakunya mulai dari anak-anak kecil yang baru berani menyalakan petasan dengan tangannya, hingga pemuda yang cenderung memiliki kebiasaan kronis dalam mengganggu kenyamanan orang lain.

Siapa sih yang suka mendengar suara petasan dar der dar der? Mungkin memang ada yang suka, namun aku yakin tak sedikit orang yang tak menyukai suara petasan yang mengejutkan itu.

Aku teringat belasan tahun yang lalu, saat almarhum bapakku masih bekerja di pabrik plywood. Saat beliau pulang kerja di malam hari, beliau harus berjalan sekitar 1 kilometer dari tempat angkutan pabrik menurunkan beliau. Di sepanjang perjalanan menuju rumah, tak sedikit terdengar suara petasan. Namun pernah suatu kali ada anak yang melempar petasan ke arah beliau. Hal ini membuat bapakku terkejut setengah mati, hingga beliau naik pitam. Syukurlah tak ada hal buruk yang dilakukan bapakku untuk menghukum anak yang telah membuat beliau terkejut itu.

Akhirnya dulu bapakku memilih untuk menyewa rumah di dekat pabrik selama Ramadhan, demi menghindari hal-hal buruk yang mungkin akan beliau temui di jalan. Keluargaku juga mengkhawatirkan penyakit tekanan darah tinggi yang beliau idap.

Kembali lagi ke pertanyaanku, mengapa banyak petasan di bulan Ramadhan? Siapa sih yang memulai kebiasaan ini dan mengapa kebiasaan ini bisa muncul di bulan Ramadhan? Memang, begitu banyak nafsu yang harus ditahan saat kita berpuasa. Termasuk nafsu amarah bila kita terkejut saat mendengar suara petasan. Mesti sabar dan banyak-banyak mengucap istigfar.

Bagaimana dengan Sahabat? Apakah Sahabat menyukai petasan?

About these ads

30 thoughts on “Mengapa Banyak Petasan di Bulan Ramadhan?

  1. saya juga udah hilang akal untuk urusan petasan ini mbak
    tempo hari ntn tv polisi bilang melarang adanya petasan
    tapi anehnya yg jualan terang2an gitu kaga ditangkapin
    aneh toh

    aku yo mirip2 bapaknya mbak Akin itu lho, klo denger suara petasan kagetan dan bikin esmosi … jadi yaah sekarang telinganya dipampetin aja deh.

    met puasa ya mbak

  2. sebenarnya sih, kalo secara pribadi, saya suka dengan suara petasan, terlebih di bulan ramadhan..
    entah kenapa suasana seperti itu yang kita rindu setiap tahun..
    selepas terwaeh, atau selepas sahur, ada bunyi petasan..

    nakal memang, tapi tidak sepanjang tahun hal tersebut berlangsung.. :)

    • Ya… memang ada yang gak suka, ada juga yang suka.
      Cuma, telinga ini gak tahan sama bunyinya itu loh. Syukur-syukur bila nggak bikin orang jantungan :(

  3. aku ki NJUNDILAN mba akin. . .
    Jadi gak suka petasan.

    Mungkin karena Setelah Ramadhan adalah hari kemenangan, jadi petasan ada dari bulan Ramadhan. untuk stok gitu kali ya mba. .. :)

  4. Bundo juga gak tahan suara petasan itu.. kok mereka gak ngerti ya, coba klo di rumah ada bayi atau anak sakit yg butuh tidur.. kasian bener keganggu gara2 petasan.

  5. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Akin

    Cobaan perlu Ketabahan
    Keputusan perlu Keberanian
    Puasa melatih Kesabaran
    Segala salahku mohon dimaafkan

    Marhaban ya ramadan,sambutlah dengan senyuman

    Di Malaysia juga sama mbak.. tidak lama lagi ada yang kudung tangannya bermain petesan yang meletup-letup itu.

    Selamat berpuasa dan mendapat keredhaan Allah swt.
    Saam Ramadhan dari Sarikei, Sarawak.

  6. Pingback: Trek-trekan « Try 2B cool 'n smart…

  7. Betul. Petasan boleh saja tapi harus ada kontrol. Ini masa setiap waktu, dari jam 6 sore sudah main petasan, sampai jam 10! Orang sudah mau tidur jadi terganggu.
    Tp di Jakarta ini petasan itu seperti musim duren di Medan, setiap hari ada.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s