Teh Cap Cangkir

Minum teh menjadi sebuah kebiasaan di rumahku. Hampir setiap pagi, sore atau malam, teh selalu tersaji. Terlebih lagi bila ada kue atau pisang goreng. Emak suka menggunakan teh cap “Cangkir”. Seingatku teh ini sudah dipakai di rumahku sejak aku masih kecil. Di warung emak juga menjual teh ini, sehingga banyak tetangga yang juga memakai teh ini sehari-hari.

Kami lebih suka menggunakan teh yang berbentuk serbuk dibanding teh celup. Dulu kami menggunakan saringan teh yang berbahan kain atau plastik untuk menyaring teh agar serbuknya tidak masuk ke dalam gelas/teko. Namun karena saringan teh emak hilang entah kemana, mungkin digondol tikus, jadinya sekarang kami tidak menggunakan saringan teh lagi.

Serbuk teh langsung dituang secukupnya ke dalam teko. Lalu dituangi air panas dan ditambah gula. Ya, kami terbiasa meminum teh manis. Sebelum disajikan, ditunggu beberapa saat terlebih dahulu hingga serbuk teh mengendap. Setahuku cara seperti ini yang disebut dengan “teh tubruk”, benar kan? :D

Saat membuka kemasan teh cap Cangkir, ada satu hal yang kutunggu-tunggu, yaitu membuka gulungan kupon yang ada di dalam kemasan. Sejak dulu di dalam kemasan teh ini selalu terdapat sebuah kupon yang bertuliskan “Kupon Berhadiah” atau “Kupon Tidak Berhadiah”. Dulu keluargaku sempat beberapa kali mendapatkan kupon berhadiah dan nama barang yang akan kita dapatkan juga tertera di kupon itu. Kami pernah mendapat payung, kaos, tas belanja dll. Tetapi sepertinya kini sudah tidak pernah lagi mendapatkan kupon berhadiah. :D

Apa teh yang Sahabat gunakan di rumah?

About these ads

33 thoughts on “Teh Cap Cangkir

  1. Iya kalo orang tuadulu cara minum teh begitu, teh tubruk dulu pake nya teh cap 2 T**G hehe..

    Sekarang kalo di rumah, aku bikin teh kalo lagi mau aja, pake teh seduh, paling kalo lagi ngumpul di pagi ato malam hari di temani dngan sepiring pisang goreng ato martabak hhee..

    Pagi Ka Akin..

  2. Aku kurang suka Teh lho Ka, sebaliknya maniak kopi :)

    Teh yang ada di rumah saat ini, Teh Gunung Dempo, jenis Teh hitam yang khas, belum habis saat bawa dari Lintang :)

  3. Dari dulu, setiap buka teh ini aku benar2 excited nungguin kuponnya. Sampai sekarang gak pernah dapat hadiahnya.

    Kalo sekarang, Ibuku lebih suka beli teh celup, jadi gak pernah lagi buka kuponnya…

  4. dulu ibuku juga suka degnan teh serbuk “99″, karena emang rasa dan warnanya bener2 teh banget. .. :lol:
    tetapi sekarang idah lihat, ibu sudah gak pernah memakai teh serbuk, katanya si ribet mba kin? :)

    sekarang kami nge-teh nya pakai teh celup. . .
    sari wangi. . . :)
    teh cangkir belum sampai Banjar mba. .. :lol:

  5. aku selalu minum teh pagi hari, sekarang sih pakai teh celup,
    tapi aku sering rindu minum teh serbuk dengan air yang dimasak pakai kayu bakar, wanginya beda

  6. Saya punya teh Tarikk Kak, piye kalau tehnya kita barter, hanya saja Teh Tarikk tidak mengandung unsur hadiah, melainkan mengandung unsur ketagihan hehehe :)

    eh itu benar kan ada tulisannya ” Kupon Tidak Behadiah” jujur banget sih produsennya heheh :D atau artinya Kak Akin belum beruntung ya :D

  7. Emak juga suka menyajikan teh tubruk..cap Bandulan.
    Diasring pakai saringan kawat yang ada kasanya.
    Saya lebih suka teh celup sariwangi karena lebih praktis.

    waktu sekolah di India ada yg disebut tea time..walau hujan lebat kami tetap lari ke ruangan khusus untuk minum teh, kadang jajan sambil cek locker kalau ada surat atau tugas2 dari dosen.

    Salam hanagat dari Surabaya

  8. Teh celup biasa Kak, si akang matahari yg hobi bgt ngeteh, aku mah sekali2 aja, biasanya kita ga pake gula, tapi pake madu :)

    Ke di rumah ortu, teh tubruk begitu jg, lupa merknya apa, wanginya khas, ngangenin he he

  9. teh goalpara yg diseduh sendiri bukan dicelup tp karena menghemat waktu dan kepraktisannya aku sekarang lebih memilih sari wangi, tapi ada satu teh yg luar biasa enaknya dan aku ngga pernah bisa mencicipinya lagi, teh buatan Abahku.

  10. Karena lambung saya nda bersahabat dengan kopi, maka teh menjadi minuman favorit saya. Soal merk saya seadanya, senemunya saja, Mbak. Kadang saya juga mencampur antara susu dengan teh celup, mm…rasanya benar-benar nikmat.

  11. Meski tidak praktis, saya juga suka teh tubruk, hmmmm…. kayaknya lebih kerasa, hehehe…

    Ohya, Mbak, saya sedang mengadakan giveaway betapa senangnya ngeblog. Ikutan ya…, info selengkapnya silakan di lihat di blog saya. Makasih….

  12. klw menurut saya malah enak kan teh cangkir di bandingkan teh moderin seperti sekarng yang berkembang. soal sara teh cangkir nomer wahit kualitas nya juga bangus ya walau sedikit beranta itu hal biasa lah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s